Saturday, December 1, 2012

Dibela-belain


Kalo perut lagi lapeeeer banget, pasti ingin sekali untuk menyantap makanan *secepatnya*. Kalo badan udah kedinginan karena kulit tidak cukup untuk menyelimuti tubuh sebagai auto-proteksi diri, mau nya nyari selimut trus ngumpet dibawahnya untuk beberapa waktu atau mencari jaket dan benda lainnya yang bisa membuat tubuh hangat dan tercapailah hemostasis tubuh yang normal kembali. Pun sebaliknya, kalo kepanasan. Serta banyak contoh lainnya yang kalo kita diberi stimulus dan aksi, maka akan timbul rangsangan dan reaksi tertentu untuk menanggapi segala sesuatu yang perlu ditanggapi. :D It's still in normal border.

Tapi pernah nggak ngalamin hal serupa seperti yang ku alami ini?

Tak kasih contoh ya...

Kepengen sesuatu. Martabak, misalnya. Tapi martabaknya bukan sembarang martabak. Mau nya yang ditempat biasa aku beli. Dari UMY (jalan ring road selatan) ke daerah UPN (jalan ring road utara) sana. Jauh banget kan? (bagi yang tau Jogja, pasti tau seberapa jauhnya) Nah, itu dibela-belain loh biar  dapa martabak. Kayak orang ngidam, memang. Tapi namanya juga hyper-stimulus, ya mau gimana lagi dung. Mau, nggak mau, berangkat kesana deh. Pokoknya! Wajib! Menggebu-gebu! Rela buang waktu yang katanya "kewajiban itu lebih banyak dibanding waktu yang kita punya" -> Jadilah merasa tidak berdosa dan dengan santai nya kesana tanpa hambatan (kadang hujan deras pun, dibela-belain demi martabak). Waduh! #TepokJidat

Ada lagi nih, yang aneh tapi beneran!

Dari  jauh-jauh hari udah merencanakan kalo *misalnya* malam minggu mau pergi ke toko buku (sok rajin banget :p). Hahaha, alhamdulillah banget aku bisa kuliah yang lokasinya *menurutku* belum strategis sampe saat ini. Jadi, kalo mau kemana-mana, musti jalan yang lumayan jauh dari tempatku bermukim. Eh, taunya malam minggu tetiba ada jadwal meeting mendadak (mulai lagi, sok sibuk yang ke sekian kalinya :p). Yah, dilepas deh rencana yang sudah mantep jauh hari sebelumnya. Tapi yang namanya otak, mungkin karena sudah kebiasaan, jadi lah terngiang-ngiang selalu ntu toko buku. Hadew! Kadang aku sebel sendiri loh, kenapa ya, kok kebayang-bayang mulu toko bukunya. Sampai aku memenuhi kehendak *ntah* hati dan *ntah* otak itu, barulah pikiran toko buku tidak gentayangan lagi di kepalaku. Dan biasanya, untuk menghilangkannya, aku harus bela-belain *lagi* biar cepet bisa ke toko bukunya.

Semoga ini bukan pertanda yang buruk... :D

Laa haula wa laa quwwata illa billah...

2 comments: