Saturday, December 29, 2012

10 Hari di Akhir Tahun 2012


Beberapa hari yang lalu merupakan hari yang menyenangkan dan pake “sangat”. Yeay... Ayah, Ibuk, dan Apip (adik ku paling kecil alias si bungsu) baru saja datang menjenguk kami (aku dan adik ku nomor 1, Oga namanya). Bahagia rasanya bisa berkumpul walau Obby (adik ku yang ke-2) tidak bisa ikut karena ada kegiatan di sekolah nya yang musti diikutin. Lagi pula bentar lagi dia juga mau kesini, InsyaAllah...

Yang namanya merantau di negeri orang, biasanya kata-kata “PulKam” itu sangat jarang buat dilakuin. Bisa-bisa tekor ntar, ortunya. Hahaha... Tapi ada juga enaknya kalo tidak dekat keluarga sewaktu menuntut ilmu, bisa-bisa kita keenakan. Semuanya sudah disediain dan dimudahin di rumah. Kan ada ortu. Kan ada pembantu -> bagi yang punya. Ini itu bisa dibantuin. Nah, coba kalo jauh dari rumah to kampung halaman, kan mau nggak mau harus mandiri -> bukan mandi sendiri lo ya -> itu mah mudah sekali. Independent maksudnya.

Wah, kalo udah bicarain masalah kemandirian, kadang rada malu deh! Karena nggak semua orang bisa mandiri dengan baik dan benar alias mandiri secara (kita sebut saja) kualitas dan kuantitas. Mungkin dari segi kualitas nya, itu dari dirinya sendiri -> orang nya bisa menahan rasa rindu serta berpisah jauh dari keluarga dan bersikap dewasa saat menghadapi segala bentuk masalah yang ada. Walaupun kualitasnya top cer, belum tentu kuatitasnya bisa diandalkan. Kalo kuantitas mandiri, (kita anggap) bisa  melakukan kebutuhannya tanpa bantuan orang lain. Misalnya mau nyuci baju, walaupun jauh dari ortu dan keluarga, kan ada laundry -> bisa deh minta dicuciin. Masih mandiri kok! Tapi belum utuh sih, menurutku. Eh, ini tak menutup kemungkinan kalo aku juga nggak bisa mandiri secara utuh loh ya. Kan manusia suka lupa dan (kadang) malas -> mencari alasan. :D

Selama Ayah, Ibuk, dan Apip disini, banyak banget yang bisa ku pelajari dari mereka...

Mulai masalah ibadah. Solat, misalnya. Ayah dan Ibuk bilang, “Kao adzan udah berkumandang, coba langsung ambil wudlu dan bersiap untuk solat. Dengan cara itu, kita nggak bakal ngerasa malas buat mendirikan solat karena udah mengulur-ulur waktu yang sangat lama.” Bener juga yak... Tak coba pelan-pelan dan mencoba terus dan semoga menjadi terbiasa, ternyata memang enak seperti itu, sodara-sodara! Pantesan Allah sangat menyukai bahkan memberikan pahala bagi orang yang tidak melalaikan solat. Subhanallaah... Kalo melalaikan solat, maka akan dekatlah “neraka Weill” di hadapan kita saat hari pembalasan kelak. Na’udzubillah... :D

Lain dari itu, seperti yang tak bilang di atas tadi. Kalo aku belum bisa jadi manusia mandiri secara baik dan benar. Jadi kalo pekerjaan rumah/pribadi suka diundur-undur. Ibuk tidak menasehatiku secara langsung masalah yang satu ini, mencuci pakaian. Biasanya kalo di rumah di kampung, nyuci pasti satu kali sehari. Tapi kalo merantau gitu (ini pengalaman pribadi dan mari kita sensor saja), biasanya lumayan suka numpukin baju kotor karena suka ‘nunggu ntar’ di cucinya dan baju bersih karena suka ‘nunggu ntar’ di gosoknya. Nah Ibuk selama menjenguk kami, selalu mencuci tiap pagi dan melipat baju kalo dah kering di jemur. Duuuuuh, mau tak tarok dimana muke gue? Di lemari kali yeee... Intinya, lakukanlah pekerjaan dengan teratur dan jangan menunda-nunda. Kalo nggak ya ntar bakal repot sendiri. Mana yang ini belum selesai, yang lain sudah datang buat digarap. Oh, ribet nya... :D

Trus ada lagi nih, masalah makan. Mereka itu kalo makan nggak rakus. Walaupun badan kami subur-subur semua, mungkin ita bisa ‘kambinghitamkan’ karena keturunan, but they are so healthy inside. Yap! Ayah dan Ibuk jarang sakit. Makanan mereka juga nggak macem-macem seperti yang biasanya aku makan. Makanannya sehat-sehat dan pastinya nggak suka ngeluh. Ya Allah, anak macam apa aku? Orang tua ku di rumah makan makanan yang sederhana dan menyehatkan, sedangkan aku dengan enaknya makan makanan ‘yang sok’ macem-macem-an dan sering bikin sakit. (Mode lebay: ON)

Yang lain, tentang cara berhemat. Kata Ayah, “Kalian harus baik-baik menggunakan uang. Ayah kerja ini untuk kalian. Untuk sekolah kalian. Kalau butuh uang buat menunjang sekolah kalian, bilang Ayah ato Ibuk, ok?” Bagi sebagian orang, pasti menganggap “Wah enak banget sih hidup lo, Ci... Kalo ada apa-apa bisa minta ke ortu.” Seenak jidatmu! Apanya yang enak? Kalo udah dibilang kayak gitu, justru aku musti bisa mengatur uang yang dikasih mereka. Mau minta apa-apa musti mikir dulu. Bukan malah sebaliknya. Dan untung nya kami (anak-anak Ayah Ibuk sudah diajarin bagaimana enaknya menabung dari kecil -> proud of them!)

Selain itu, si Apip juga ngajarin aku bagaimana indahnya kepolosan dan keberanian. Memang dia masih kecil, jadi masih polos dan manja, tapi yang namanya anak kecil pasti rasa beraninya masih baik karena belum tercampur dan dipengaruhi seperti kita orang-orang yang udah dewasa. Kodok! Kodoklah yang sering membuatku menjadi seorang yang cemen dan cetek. Bukan! Bukan karena aku jijik! Aku takut saja #SokSokAn. Gegara takut, kelihatannya seperti orang yang jijik sama kodok. Hm, kenapa ya anak kecil jarang merasa takut? (kalo nggak ditakut-takutin lo yaaa) Daaaan, si Apip sangat cinta dengan suara ayam dan bebek. Kalo malam tidurnya nggak nyenyak, trus subuh/pagi nya dia langsung celingak-celinguk nyariin sumber suara ayam yang bagunin manusia buat solat subuh. Yang awalnya dia nangis, pas dengar suara ayam, matanya langsung berbinar-binar dan antusias sekali buat nyariin ntu ayam yang berkokok. Yang awalnya ngamuk-ngamuk, bisa jadi diam kalo dibilangin mau lihat ayam. Polos nya adikku... Stay cute and funny, sweetheart... :D Be the best on your way until you have been adult.

Intinya, kedatangan Ayah, Ibuk, dan Apip menyisakan kesan yang “sesuatu” sekali. :D Jangan terlalu terobsesi buat ngecilin badan, yang penting Cici sehat. Kalo ada kain itu langsung dicuci dan dijemur dan diangkat dan dilipat dan digosok dan disusun ke lemari. Masak tu simpel kok nak, pikirin apa yang mau dimakan, trus masakin dan menunya harus ganti, jangan cuma mengandalkan 1 resep, kan lumayan buat belajar masak gitu. Tabungin uang jajan serutin mungkin, jangan dihabisin semua, pasti ada gunanya buat Cici ntaaaaar. Solat tepat waktu biar nggak ketinggalan. Makan pake porsi yang seimbang, pake susu kek, buah kek, sayur kek, dan “kek-kek” yang lainnya. Belajar jangan sampai larut malam, kalo ada tugas, langsung dicicil dan segera selesaikan. Jangan lupa dzikir dan doain Ayah Ibuk dan keluarga kita supaya diberkahi Allah SWT. Kalo itu semua udah teratur dan dilaksanain dengan hati senang dan ikhlas, InsyaAllah semuanya bakal mudah dan dimudahkan oleh yang diatas. :D *Pesan dari Ayah dan Ibuk tersayang*

Memang 10 hari di akhir tahun 2012 yang menyenangkan :D

Nggak foto-foto sedikitpun saking ramenya rumah. Paling cuma foto Apip dan aku... Enjoy!

Tetep imut dan pinter ya dek... Kk loves you so much!
Mirip kaaaaan? Kami gitu loh!
Mmmmmuah Apip!

2 comments: