Friday, November 16, 2012

Solo Tracking

Surakarta yang lebih dikenal dengan Solo adalah suatu kota yang terletak di provinsi Jawa Tengah, Indonesia, pastinya. Memiliki luas sekitar 44 km2 dan kepadatan penduduk 13.636/km2 nya. Ehem, rame juga ya. Tapi mungkin bukan penduduk aseli nya aja. Ini mah sudah kontaminasi dari para perantau dari seluruh belahan Indonesia bahkan dunia. Mau sedikit mengulang ato belajar lagi tentang Solo -> nama Solo atau Sala merupakan nama yang dipilih oleh Sunan Pakubuwana II ketika akan mendirikan istana baru setelah perang Mataram  yang terjadi di Kartasura, sedangkan nama Surakarta sebgai nama administrasi yang mulai dipakai sejak Kasunanan didirikan sebagai kelanjutan monarki Kartasura.

Ngomong-ngomong tentang Solo, aku teringat pada lagunya pak Didi Kempot – Stasiun Balapan. Yeay, kemarin juga sempat kesana buat nyari tiket pulang ke Jogja, tapi Tuhan tidak mengizinkan untuk pulang plus pergi dengan KA. Tapi tidak apa-apa. Kan niatnya ngebolang alias nge-bonex (bonex amatiran aja sih), jadi dengan kendaraan apapun it’s okey lah ya... Kita mulai dari kendaraan nya ya *graounded on my experience and a lil’knowledge about Solo*. Berangkat ke Solo menggunakan kereta adalah hal yang sia-sia kalo kita nya nggak mau datang cepat ke stasiun untuk mengantri tiket kereta api tujuan lokal *manapun*. Karena bisa kehabisan tiket, ntar. Nah, apalagi kalo penegn naik komuter atau kereta ekonomic class. So, be on time than the official train for getting first shift. Akhirnya, berangkat dengan bus dari terminal Giwangan. Wah, ternyata dari stasiun Lempuyangan ke terminal Giwangan itu lumayan jauh juga. Walaupun *kata orang* Jogja itu kecil, tapi tetep aja bakal cape kalo mau kemana-mana, mungkin karna banyak lampu merah dan pastinya banyak belokan kali ya?

Stasiun Balapan *bagian dalamnya*... :D
Sesampai di Solo, mendaratlah di terminal Tirtodadi. Lumayan sering mampir di terminal ini waktu sering ke Surabaya dulu. Tapi kali ini bener-bener nginjakin kaki ke tanahnya. :p Oh ya, pesanku untuk yang ingin berpergian dengan kereta akonomi atau bus, monggo bawa uang receh nya ya karna bakal banyak pengamen dan manusia lainnya yang sedang mengais rejeki disana. Selain itu, biasanya kalo mau masuk ke terminal bakal dimintain tarif ruang tunggu gitu, kalo nggak salah dan pastinya butuh recehan. Nah, satu lagi! Kalo jalannya rame-rame bareng temen yang kita *pasti* bakal BSS *bayar sendiri-sendiri*, jangan terlalu banyak bawa uang besar ya! Bawa uang banyak sih boleh aja, tapi jangan besar-besar *agar kecilan dikitlah* agar memudahkan diri sendiri dan orang lain. :D

Tikat Tiket Tikut :p
Keluar dari terminal, tak jelas mau kemana. Kalo ditanyain sama orang lokal, pasti pada jawab “pasar Klewer”. Cap cus ciiiiin... Tancap gas! Sikat! Berangkat ke pasar tersebut pake angkot warna oren dengan tarif lumayan mahal *menurutku*. Pas nyampe, mampir dulu ke mesjid Ageng *kok nggak agung ya? #masihbingung* buat solat dan waktu siap solat mau ke pasar, malah hujan deras dengan sederas-derasnya diiringi petir dor dor dor... Me and third of my friends malah main tebak-tebak-an buat ngilangin suntuk di teras mesjid. Eits, hanya suara kami yang bisa melawan suara hujan ditengah keheningan orang ramai disana, #BANGGA dan #NGGAKPUNYAMALU. :D Hujan berhenti. Giliran perut berontak minta diisi bensin *bergizi* deket pasar. Makan itu nomor 1 dimanapun dan kapanpun. Ya nggak? :p

Narsis dulu yak -> Jadi tukuang foto itu menyenangkan!
Gerbang mau masuk mesjid. Nice, huh?
Samakah Ageng dengan Agung? LOL
Depan mesjid Ageng :D
Fufufu... Hujan deras rek! See?
Di teras /serambi depan mesjid lah kami berteduh. Serambi nya luas sekali. Bangunan zaman dulu yang tiang nya tinggi dan keramik lantainya uniksssss..
Our stuff. Sampe-sampe koran aja dibawain sama Al, sapa tau butuh, katanya..
Brown one is Putri and orange one is Tia
Blue is Almas and beside her is me! Peace!
Belum sreg dan bekum paham apa itu pasar Klewer, kami malah pake sepaang becak buat ngantarin beli tiket kereta *dan ternyata nggak bisa/dapet*, trus ke Kraton Solo, trus balik lagi ke Klewer. Ada 1 kajadian yang bikin aku malessssss banget! Aku lebih suka sama tukang becak (TuBe) yang nggak sok-sok-an, nggak ngejek, nggak gunjingin pelanggan dengan tukang becak lainnya, nggak males-males-an, dan mau jawab kalo ditanyain “berapaan kalo kesana/kesini pak?” Kemarin sempat ketemu TuBe yang pas ditanyain “berapa pak?” malah jawab “terserah mbak-mbak nya”. Haish! Ada yang nggak enak dengan kata-kata terserah itu! Dan tau nggak apa yang terjadi, pas kami mau bayar diakhir, kami minta nya 30ribu/2 becak nya *sesuai dengan rute dan seperti biasa tarif becak*. Si bapak dengan santai bilang, “seikhlasnya saja mbak” sambil diskusi sama temannya yang dengan enteng bilang “60ribu saja mbak...” Deg! Tadi bilang terserah. Ini karena efek ketundukan orang Jawa ato memang bapaknya suka gini ya? Seperti nipu dong jadinya. Bukan bermaksud buat mencela ato menjelekkan. Hanya saja, tolong lah jadi pelayan yang tegas tapi tetap ramah. Dari pada tidak tegas tapi *sok* ramah dan si kostumer nya malah kaget dan *pastinya* bikin dosa gegara ada rasa dongkol dihati. :D Tak apa-apalah. Ini dijadiin pelajaran aja deh. Kalo mau enaknya, ya pake kendaraan sendiri...

Klewer's market :D
Like Malioboro too...
Tiba di pasar Klewer, menatap beragam pakaian dan jilbab model sekarang, temen-temen pada ngiler nih sama patung yang dipakaikan baju *unyu-unyu* yang mereka taksir berjejeran di toko pinggir jalan. Pas ditanyain, alhasil rerata semuanya grosiran dan minimal beli nya 1 kodi alias 20 biji! Gila rek! Emang mau dagang. Kami pun hanya cengar-cengir pasang gigi yang rada kuning karena *kata orang* gigi kuat. Gagal diluar pasar. Kami pun masuk. Wohoho, ternyata hawa panas dan sesak menyelimuti badan dan pernafasanku. Namanya juga pasar, buat grosiran lagi. :D Eh eh, ternyata *lagi* pasar Klewer itu kayak Tanah Abang nya Jakarta ato Aur Kuning nya Bukittinggi. Padat. Sesak. Rame. Ribut. Dll. But, sometimes I like it. Hahaha... Rata-rata sih isinya didominasi sama batik. Mulai batik ter-elek sampai batik ter-apik. :D Masih belum ada yang tertarik. Hanya jalan-jalan ditengah pasar trus keluar. Bener deh, nggak bakal ada bawa oleh-oleh (O2) *yang ditenteng* dari jalan-jalan kali ini. Mau makanan, mirip sama di Jogja. Batik pun juga. Alhasil, pilihan O2 ku jatuh pada jejeran pisang dipinggir jalan yang dijual sama mbah-mbah dan harganya muyah cuy! Yes! Akhirnya...

Lampu merah kuning hijau jadul... :D *btw, ini aseli nggak sih? ato ascesories doang???*
Gerbang masuk kraton Solo
Ini dia penampakan dari depan kratonnya...
Serambi keraton...
Becak tumpangan kami...
Peace semua :*
Huhuy, azeeeek!
Banyak pengalaman yang lucu, aneh, njengkelin, senang, kagum, sedih, dsb yang bisa diambil dari perjalanan ke Solo ini. Selain yang tadi, ada lagi di kraton nya Solo, pas lagi foto-foto aku melihat sekitanya pasti ada bangunan tua dan tembok-tembok serta pintu-pintu besar ala zaman dahulu dan ada lampu merahnya orang dulu juga. It’s so unique. Yang malesnya ngelihat sampah bertebaran sana sini di beberapa spot yang lumayan mengganggu pemandangan. Inilah kebiasaan manusia yang tidak bisa bertanggungjawab atas perbuatannya. *khusus buat aku juga* Kadang kita suka nyepelein hal-hal kecil yang kita lakukan, padahal tak semestinya itu baik menurut orang lain. So, keep our tongue and our behavior on good way! :D

Sepertinya bukan ring basket aja yang harus tepat dimasukin bola. Tapi tong sampah pun harus tepat dimasukin sampah. Kalo perlu harus diadakan latihan main sampah nih. :D
Doeng, di depan kraton rek!
So tired when would go home back :D but I was happy enough!

2 comments:

  1. sejauh saya berada di jogja... ke solo hanya sekedar lewat untuk pulang ke mataram.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mas Andy... Kapan mau ke Solo nya mas? *kayak mau jd guide ajah, wong kita jg amatiran wae...* Dulu aku juga gt mas. Kalo dr Surabaya ke Jakarta, pasti cm ngelewatin Solo, Madiun, Jogja, Purwokerto, dll. Tp pengeeeen bgt jalan langsung kesana. Dan ini kali kedua aku ke Solo setelah sblm nya jg bonex2an kesana sm kakak pake motor dr Jogja. Hahaha

      Delete