Saturday, November 17, 2012

ILIL (Ini Lagi Ini Lagi...)

Beberapa hari yang lalu aku chatting dengan seorang adik kelas semasa sekolah dulu. Begini kira-kira percakapannya (Me: aku. X: dia):

X: Menurut kakak, perlu nggak beli sobotta???

(Rhipenote: Sobotta adalah kamus anatomi yang berisi peta tentang seluruh tubuh manusia, gunanya untuk mempelajari anggota tubuh manusia dari yang terkecil sampe yang tampak oleh mata, misalnya tentang otot-otot yang melapisi paha -> ada otot a, b, c, dst dan pastinya ini untuk membantu anak kesehatan/kedokteran dalam mempelajari dunia klinis nantinya)

Me: Perlu banget. Hehehe...

X: Rekomendasiin tempat yang murah buat belinya kak...

Me: Hm, di Sagung Setto, deket RS. Sardjito atau di Shopping.

(Sebelum dia tanya harganya, tak kasih tau langsung)

Me: Harganya sekitar 1,2juta.
X: Asli tuh kak???

Me: Iya laaah, kalo sobotta baiknya yang asli saja -> *ketahuan deh, ada pake buku b-j-k-n*

(Trus dia tanya lagi. Kali ini ntah bercanda ntah serius tapi aku tanggapi dengan candaan ngeyel dan geje)

X: Kakak ada lebih sobotta nggak? :D Bagi-bagi lah...

Me: Hahaha, dasar!

X: Miskin aku kuliah nih...

Me: Kenapa pula?

X: Beli buku macam beli hape aja mahalnya...

(Bingung tanggapin apa, eh keceplosan)

Me: Ya udah, beli hape aja sono.

Eng ing ong... Mungkin informasi yang dia perlukan sudah cukup lantas tak membalas chat terkahirku. Hm, apa ya yang mau dibahas? Ini lagi ini lagi... Hanya itu yang bisa terbisik oleh hatiku. Bukan mau bermaksud sombong atau niat jahat lainnya, cuma masih sering bingung sama orang yang bilang *secara nggak langsung ato langsung* mereka miskin lah, yang pastinya nggak seharusnya bilang gitu. Misalnya saja, we are as a student. Pasti kita butuh buku dan peralatan lainnya yang menunjang belajar kita. Caranya bagaimana? Kalo nggak pinjem, ya beli, ato melakukan usaha lainnya. Mungkin ada yang terkaget-kaget, “Masa 1 buku aja jutaan belinya?” Aku dulu juga kaget SEKALI kok. Wajar. Tapi tak serta merta sampai ngomong yang gimanaaa gituh!

Orang tua (ortu) ku pernah bilang begini, “Kalo ada kebutuhan buat penunjang belajar, bilang ayah ibuk ya...” Nah loh? Pasti orang pada bilang ke aku, “Kamu enak lah dibilangin kayak gitu, jadi nggak perlu pikir-pikir dulu sebelum minta ke ortu.” Ato bilang gini, “Wajarlah kamu bisa beli ci, kan kamu orang kaya.” Malah ada yang bilang ke aku gini, “Kenapa sih ci, kamu beli buku yang asli? Kan ada yang palsu dan harga nya jauuuuuuuh *bibirnya sampe monyong 10 senti* lebih murah!” Dan parahnya lagi sampe seperti mengejek, “Yak ampun ci *matanya sambil merem-kedip-merep-kedip-merem dan menelan ludah* buku mu banyak banget. Aku aja tak pernah beli buku/tak sebanyak gini. Emangnya kebaca ci sama kamu? Eh iya ding, kan kamu rajin baca/pinter.” Huh! Rasa mau tak gaplok itu mukanya pake highhills yang paling tajam sedunia, tapi cuma imajinasi saja sih. Lagipula ngapain juga ditanggapin. Ya nggak?

Mereka bilang aku kaya, ya alhamdulillah, kan itu berkat jerih payah ayah ibu ku buat nabung dan menyekolahkan kami. Anggap saja itu doa yang waktu itu berjejer bahkan ber-shaf-shaf malaikat yang meng-amin-i. :D Kalo dibilang aku nggak mikir-mikir sebelum minta sesuatu/buku. Ya nggak mungkin lah, emang nya aku dah bisa ngasih yang WOW buat kedua ortu ku? Orang tua berkata seperti itu justru buat aku berpikir beratus bahkan beribu kali buat minta sesuatu. Karena apa? Aku disuruh untuk berfikir dulu apakah itu penting ato tidak. Menunjang ato malah sebaliknya. Lebih mantap kan? Hehehe. Ortu seperti itu karena mereka menampakkan bahwa mereka peduli terhadap kita. Bukan malah seenaknya saja seperti tanggapan diatas.

Kalo masalah buku asli dan palsu, itukan selera masing-masing dan termasuk keputusan dari yang membiayai kita, ortu. Ya, pesan aku... Jangan lah sampai bilang gini gitu yang tak enak didengar. Berpendapat tidak apa-apa, tapi tetaplah berkata dan bersikap dengan baik. :D Dan masalah terbaca atau tidaknya, ya itu terserah yang punya dung. :p Mau baca kek. Mau nggak. Nggak usah usil mau ngurusin orang lain deh. *sebel*

Aku berani jamin, orang tua bakal penuhin apa permintaan kita yang masih masuk akal dan bermanfaat. Mereka bakal perjuangin apapun untuk kita. Lantas kenapa kita sering mengatakan miskin dan cercaan lainnya buat diri kita dan ortu? Intinya gini ajah, kalo ortu malas atau tidak menanggapi permintaan kita, coba koreksi dulu diri sendiri. Mungkin kita yang selama ini nggak pernah mikirin sulitnya orang tua mencari uang lalu suka bersi-sia dengan yang telah mereka berikan. Bagaimana orang tua bakal percaya sama kita? Toh kitanya juga yang budeg nggak ikutin kata mereka.

Trus kalo mau beli buku atau tidak. Itupun terserah yang bersangkutan. Monggo dipilih saja mana baiknya. Monggo dipikir lagi gimana enaknya. :D Everything depends on your choise. Everything on your hands. Don't judge enyone else.

Astaghfirullah hal’adziim... Maap kalo ada salah kata...

10 comments:

  1. orang tua pasti akan berbuat terbaik untuk anaknya. dan sebagai anaknya, kita seharusnya mengerti benar bagaimana menempatkan kebutuhan. hanya yang prioritas yang kita mintakan. gitu kan Mbak Cici?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups, bener banget mas Zach... Betul betul, prioritas kan setiap yang kita minta. :D

      Delete
  2. Benar tuh Ci .... komen2 begitu baiknya ditahanlah ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bun... Walaupun mereka g bs nahan mulut, yg penting kita usaha nahan hati. Hehehe

      Delete
  3. hidup barang ori!!
    kalo aku sih lebih milih minjem n baca kalo yang punya lagi ga make
    hohoho^^v

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuppy,,, it's ok. Yg males itu kalo org nya suka ngejekin yg punya bukunya, walaupun bercanda. Kayak gimanaaaaa gitu... So, all we need is keeping our mouth...

      Delete
  4. walaupun pas-pasan tapi kalua buku2 aku selalu beli ori loh. bahkan ada buku2nya pascal yang harganya bisa dibilang mahal tapi kita belikan toh berguna juga buat adiknya tapi harus tutup kuping karena diprotes sana sini beli buku kok mahal2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah loh... Kayak bunda calvin nih. Bunda yg hebat... Yg mikir buat kedepannya, bukan sekedar beli sana beli sini. My mom has told me like what you did to your son too, bunda... :D

      Delete
  5. semoga kita tak bermental miskin
    kenapa ya banyak bgt yang memelihara mental miskin seperti selalu ingin di traktir, selalu ingin dikasih gratis, dll
    cape deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin... Iyah mas, semoga kita g bermental miskin. Walaupun kere, tp jgn ngerepotin org lain. Ya nggak mas?

      Delete