Sunday, October 14, 2012

Pertama Masuk Kota



Kalo disuguhin kata “kota”, yang terlintas dibenak kita apa ya? Kecanggihannya kah? Kemewahannya kah? Keunikannya kah? Ato kekotorannya? Huh, whatever lah... Dulu sempat mikir gini, kalo orang desa pergi ke kota, trus waktu balik lagi ke desa nya, mereka punya sebutan “mudik” ato “pulang kampung”. Nah pertanyaannya, kalo orang kota gimana ya? Kalo yang aslinya emang dari kota, berarti nggak ada pulang kampung dong, yang ada pulang rumah. Hehehe...

Nah, kebetulan banget Cici asalnya dari pedesaan nun jauh disana, jadi punya mimpi pingin banget pergi ke kota. Tapi kapan yak... Waktu itu masih SD, waktu masih imut-imutnya gitu, waktu masih cerdas-cerdasnya banget, pergi ke wisudaan nya Oom, Om Man namanya. Nah, nggak jauh-jauh amat sih tempatnya. Ke daerah Padang, Sumatera Barat. Asiiiik, tau mau diajak berangkat ke Padang, wohoooo sueneeeng banget. Lonjak-lonjak. Jungkir-balik. Goyang-inul. Muter-muter sambil nyanyi khas dari India. *maap, nek iki ngapusi tenan* Pokoknya senang banget deh. Ke kota gitu loh.

Semasa SD dulu, teman-teman di sekolah sering ceritain pengalamannya waktu ke kota, “Eh ci, aku kesana lo kemarin...” Ada lagi, “Eh ci, aku jalan-jalan ke sana ke mari loh...” Dan banyak yang lainnya. Sempat ngiriiii banget sama cerita mereka. Trus dipendem, dan akhirnya bisa juga ke kota. Mujur pantang ditolak deh. Seneng nya sampe selangit dan sebumi. Waaah, ternyata nggak deket juga sodara-sodara, dari kampungku sekitar 10 jam ke kota Padang. Tapi yang namanya excited, seneng-seneng ajah di dalam mobil rental-an *ops... Pas nyampe di TKP. Cihuy, saatnya pake baju kembang (waktu itu anak-anak kampung ku lagi modelnya pake baju kembang, seolah seperti artis dalam TiVi) dan menghadiri acara wisudaan *tapi cuma diluar tok, kan tamu utamanya Nek Ndek and Nek Ndut*

Yes yes yes! Ale ale ale ale... Ale... Ale... Waktu itu seneng banget serasa siap nge-gol-in bola ke gawang lawan. Siap dari wisudaan, yang pastinya nggak ketinggalan adalah jalan-jalan dan kuliner. Makan yang aneh-anehRdn enak pastinya. Nah, ini kali pertama Cici masuk ke plaza bareng keluarga lainnya. Pas masuk ntu bagunan, wohoooo serasa masukin gedung-gedung tinggi yang sering masuk tipi. Kebetulan waktu itu disana belum terlalu banyak gedung tinggi. Oh, masuk mall/plaza itu menyenangkan sekali, nggak ngapa2in sih, cuma muter-muter aja. Trus naik eskalator (Eh, eskalator ato eskapator ya namanya? Yang tangga nya jalan naik ato turun itu loh. Lali aku rek!). Lagi-lagi ini kali pertama. Suwer takut banget naikinnya. Pas mau mijakin kaki keatas tangga, eh nggak jadi. Pas mau nyoba lagi, eh nggak jadi lagi. Sampe-sampe ada orang yang nggantri dibelakang, bibirnya sewot banget. Hahaha, maap awak yo uni. Maklum lah, wak ko dari dusun ha...

Oya, ada nih cita-cita waktu kecil dulu. Mau banget main di Timezone. Pada tau kan? Yah, namanya juga anak-anak, pingin sekali nyobain mainan yang baru. Pastinya itu ndak mainan tradisional. Siap nyobain beberapa mainan. Kami berangkat ke Bukittinggi. Waduuuuh, lagi-lagi senang banget. Kami ke Ngarai Sianok, yang sangat dikenali itu. Dengan suguhan pemandangan luar biasa yang belum pernah Cici lihat sebelumnya. Trus ke Lubang Jepang, sewaktu itu masih pake obor sebagai penerangnya. Wuiiih, serem juga. Trus lihat icon nya kota Bukittinggi. Hayooo apa? Itu loh, Jam Gadang *bahasa Indonesia nya: Jam besar*. Nah, foto-foto deh dengan kamera yang masih menggunakan film didalamnya. So interesting! Ini cerita masuk kota waktu kecil. Ntar deh tak ceritain lagi masuk kota pas dah gede ya... :D

Impian selanjutnya, mau masuk kota yang lebih kota lagi. It is amazing!


Mohon do'a nya yak... :D Semoga dengan memasuki banyak kota, banyak pula yang bisa dipelajari. Amin.

4 comments:

  1. Replies
    1. amin... makasih mas zach... semoga urusannya mas zach jg dimudahkan... :)

      Delete
  2. aku doakan smeoga banyak kota yang didatangi. namanya eskalator ci :) oj ya aku belum pernah ke ngarai sihanok lok

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin, makasih doanya bunda. Semoga kpn2 bs main ke ngarai sianok ya...

      Delete