Sunday, September 16, 2012

Syawalan PD10

Syawalan merupakan tradisi yang (biasa) dilakukan oleh ummat Muslim di Indonesia. Mmmm, kira-kora di negara lain ada nggak yak? *entahlah* Inti dari acara ini adalah maap-maap-an selagi masih dibulan Syawal dan pastinya kumpul bareng biasanya dengan makan-makan juga. :D *yes, makan-makan itu yang paling utama, eiiiits jewer telinga Cici*

Jujur ya, Cici biasanya kurang suka ikutan ngumpul bareng sama teman-teman kampus. Alasannya? Pastinya MALAS. Hahaha, tapi tidak untuk kali ini. Awalnya sempat nolak dan nggak mau ikut acara syawalan ini. Sudah banyak sekali Cici nggak ikutan bareng teman-teman, sehingga beberapa teman sempat bilang, “tumben ikutan Cik.” Itu tandanya Cicik lagi rajin (mau makan).

Nah, bayarnya 25rebuan sodara-sodara. Mana lagi bokek pula. Hiks... Tapi insyaallah cukuplah buat ikutan. Akhirnya nyusul bayarnya di TKP. Pergi bareng teman-teman segawe, ngompoi. Coz lokasinya agak jauh juga dari kediaman kami. Pas nyampe di TKP (aku lupa apa nama tempatnya), ternyata tempatnya bagus. Sepertinya juga, yang makan disana kalangan menengah keatas. *sepertinya lo yaaaa* Sebelum duduk, kami difoto dulu, buat dokumentasi mungkin. Mana ada absennya lagi, maklum “nggak ada makan malam gratis, makcik.”

Diawali dengan pembukaan oleh ketua dan bla bla bla. Oya, dah tau belum apa itu PD10? Kan ceritanya, ni  tulisan dikasih judul ‘Syawalan PD10’... Artinya halal bi halal jurusan pendidikan dokter angkatan 2010. Tak terasa, aku pun sudah tua. Tapi terasa banget ilmunya masih cetek. *doakan berjalan lancar yak* Nah, angkatan kami sekitar 200an orang. Jangan ditanya berapa –an nya itu. Mungkin 210 kepala dengan 420 kaki, 420 tangan, dan sepertinya matanya lebih banyak lagi karena banyak yang pake kacamata. :p Tapi lumayan rame yang nggak dateng.








Siap pembukaan, lalu solat maghrib. Truuuuus? Makan makan! Yes! Yes! Yes! Saat yang paling ditunggu-tunggu. Hahaha... Setiap hari memperbaiki gizi, nggak ada salahnya toh? No pain, no gain. Eh, nggak nyambung ding... Diakhir-akhir acara makan, tiba-tiba ada inisiatif dari teman sejoli ku buat bawain ayam kecap pulang kerumah. Alhasil, sepiring ayam kecap ‘tok’ siap aku bawa. Tapi, kenapa harus aku yak? Kok mereka nggak mau? Karena ku tahu, mereka tau hobi ku itu apa -> makan. Rejeki nggak boleh ditolak to? Diem-diem kami masukin kedalam toples yang dibawa sama salah satu temanku. Kebetulan sekali! Yes lagi!

Setelah makan makan, ada acara pengumuman anak-anak yang “TER”. Termirip artis. Tersoleh. Tersolehah. Teralay (nama Fbnya). Teraniaya. Terngeyel. Ter-so-sweet (pasangannya). Coba aja ada awardnya buat yang tergemuk, mungkin aku yang kena. Hahaha... Bagus bagus, acaranya seru sampe kami semua teriak-teriak dan aku kecapean and then go home! Sleeeeep! Yes! :p

Thanks for PD10! :D

9 comments:

  1. tugas liebsternya udah saya kerjakan Mbak..

    ReplyDelete
  2. hehehe mantaf sekali tuh. Wah wah saya belum kelar PR nya dari mba Cici. Wah ini Syawalan judulnya ngembat makanan buat dibawa pulang taaa substansinya hehehehheh. Ngomongin soal makanan, ya ayam kecap tadi emang uenak banged, tuh pasti aromanya menyebar keluar kalaw nda segera ditutup toplesnya. Wedeww pake toplesnya sebesar apa ya. Apa masuk tas muat juga yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaaaaaah, mas Asep iki... ya nggak besar banget sih. diameternya sekitar sejengkal. hahaha, banyak dapetnya mas, sekitar 10 potong ayam (agak kecil2). ayam kecap emang enak... nyam nyam...

      btw, PR nya nggak pa pa disusul ajah mas... It's really okey

      Delete
  3. Hahhaha.... I like your honesty. Kalau masih status mahasiswa, acara kayak gitu emang banyak memberi manfaat ya. Udah seru kumpul sama temen, perut kenyang, eh pulang2 bawa oleh2. Uhuy! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kakak... Sangaaaat banyak mmbri keberkahan. Berkah katawa2. Berkah suara habis gr teriak2. Berkah bobot bertambah. Berkah capek. So, bobo bs nyenyak. :p uhuuuy!

      Delete
    2. hm, tau g kk. Waktu cici masukin ntu ayam ke dlm toples, ada beberapa teman cewek cici yang "rempong githu ciiiin" ngetawain kami. Huft, dasar mereka tu. Trus mereka bilang, "sebenarnya aku jg mau lo bawa pulang, tapi malu ah"... Oh God! Help me!

      Delete
    3. Hahha... Kalo acara ginian kayaknya ga masalah. Tapi kalo ketemu presiden atau perdana mentri Jepang, jangan bawa kresek ya dik :b

      Delete