Sunday, September 16, 2012

Psikolog Vs. Psikiater

Wah wah, kalo pake versus itu biasanya berarti lawan. Kayak kuis Versus di TV itu loooh. Tapi yang ini enggak. Justru mereka saling keterkaitan. Ada beda. Ada sama. Kemarin sempat ditanyain sama Mas Asep, “Apa bedanya Psikolog dengan Psikiater, Ci?” jadilah ini PR ku. Hm, sebenarnya kalo mau searching di internet ato baca buku (yang berkaitan) nya secara langsung, mungkin lebih enak ato ngerti. Tapi nggak apa deh, tak coba jelasin pake kata-kata ku ya maaaas... :D *tegur daku jika salah*

Bismillah...

Sebenernya Psikiater dan Psikolog itu sama. Sama-sama mengurusi masalah “Psi-“ -> Psikologi nya manusia. Masalah psikis, kejiwaan. Hanya saja ada beberapa perbedaan yang mungkin belum banyak kita ketahui. Just fyi, sebenarnya dulu aku suka bingung juga sama 2 sebutan itu. Karena, (dulu) ada guru BK ku waktu SMA mau ngambil S2. Nah, ada beberapa orang bilang, kalo Ibu tersebut menyandang gelar ‘Psikiater’. Padahal sepengetahuan ku, Psikiater itu untuk jurusan kesehatan. Nah, mereka bilang kalo Psikiater itu adalah gelar buat orang yang ngambil S2 psikologi. Okelah, tak diem n dengerin aja. Sempat bingung dan nganggap nya sama saja.

Nah, setelah cari sedikit tahu, ternyata ada sedikit perbedaan antara Psikiater dan Psikolog:

Jurusan
S1: Psikologi. S2: Psikologi -> Psikolog
S1: Kedokteran Umum. S2: Spesialis Jiwa -> Psikiater

Kerjaan
Psikolog -> Konsultan (biro konsultasi psikologi sendiri/instansi tertentu), yang berhubungan dengan tes psikologi dan memberi penilaian dari hasil tes, dosen, dll. -> memulihkan klien biasanya dengan psikoterapi.
Psikiater -> Mengobati pasien, merehabilitasi pasien, bisa kerja di RSU atau di RSJ, dll. -> memulihkan pasien biasanya dengan farmakoterapi dan pengobatan lainnya.
*dan lain-lainnya, masih belum paham aku. Maap yak*

Gelar Nama
Ex: Jojon
Psikolog -> Jojon, M.Psi
Psikiater -> dr. Jojon, Sp.KJ

Jadi, intinya sama saja sih. Punya kemiripan yang mirip, tentang jiwa. Kalo merasa ragu ato galau mau kemana, terserah deh. Entar pasti diarahin. Yang pasti Psikolog Vs. Psikiater ini punya tanggung jawab besar menjaga rahasia klien/pasien mereka masing-masing. :D *maap kalo masih banyak kekurangan*

Salam Kejiwaan!!!

14 comments:

  1. Replies
    1. masih bingung kah bun? Kalo ada yg mau ditanyain, bilang yak bun. :D

      Delete
  2. wah... ternyata beda ya... kirain itu itu aja... wah ilmu nih.. hehhee

    salam kenal~!!!! ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya... Ada beda n sama nya... Semoga membantu... -salam kenal juga dodod-

      Delete
  3. heheheh ya yah makasih makasih. Hieiehiehiehie. Jelas nih sekarang bedanya. IHeihehiehiehiee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhmd... ntar tak tambahin lg mas. coz kemarin baru dijelasin sm dosen ttg bedanya psikolog, psikiater, sama konsultan,,,

      Delete
  4. waduh, sekarang punya salam khas ya? "Salam kejiwaan!"
    kalo saya pas -nya apa ya? **saya kerja di area hukum**
    Salam kebenaran! atau Salam Fakta! hehe,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, bisa juga tuh bun,,,

      so, SALAM KEBENARAN! :D

      Delete
  5. jadi berasa mulai keganggu nii kejiwaan saya ;(

    ReplyDelete
  6. Wah, kakak baru jelas juga ni artinya apa. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iya ya, kenapa bisa jojon yg kepampang, kenapa g nama cici aja. :p

      Delete