Wednesday, September 12, 2012

Kedokteran Jiwa


Oya, alhamdulillah sekarang udah masuk semester baru dengan semangat baru juga muda-mudahan yah... yap, sesuai dengan judul postingan kali ini, tentang Kedokteran Jiwa. Dulu, kalo ada bacaan kedokteran jiwa gitu, sukanya mikir yang enggak enggak. Contoh: terpikir orang gila. Awalnya, sebelum masuk blok 13 (kedokteran jiwa) ini, juga masih sempat mikir kayak dulu lagi... Mikirnya bakal ke RSJ (rumah sakit jiwa) mulu. Trus ketemu sama orang gila. Mari kita hapuskan pemikiran seperti itu, oke?

Kedokteran jiwa adalah salah satu cabang ilmu kedokteran yang mempelajari ilmu kejiwaan. Ilmu yang tidak tampak secara kasat mata dan mungkin tidak terdeteksi dengan pemeriksaan tertentu, eiiiiits tapi bukan juga ilmu ghaib lo ya... :D Ternyata gangguan jiwa bukan berarti orang gila saja. Gangguan jiwa itu punya tiga anak. Anak pertama: Neurotik -> for differencing  physic and psycis -> mereka ada gangguan jiwa tapi tidak menyadari bahkan orang lain tak bakalan tampak (kecuali dah belajar, hehehe *ntar kita coba pelajari dikit-dikit yaaaa*). Anak kedua: Psikotik -> nampak dengan mata kepala kita secara langsung -> anak kecil umur 2 tahun aja bisa tahu -> naaaah, ini nih yang biasa kita sebut dengan “orang gila” or “majnuun”. Anaka ketiga: Gangguan jiwa lainnya -> retardasi mental, dll.

Seseorang yang terkena gangguan neurotik (ringan) bisa saja terkena gangguan psikotik (berat) jika diabaikan dan tak diobati secara baik dan benar. Jujur, Cici baru tahu kalo orang yang stress itu sedang sakit jiwa nya. Orang depresi juga. Orang cemas juga. Orang panik juga. Orang fobia. Bahkan orang narsis juga termasuk. Hanya saja, semuanya tergantung dengan tingkat keparahan dan bagaimana cara mengatasinya. So, pesan Cici: Jangan suka mikirin sesuatu yang nggak penting bagi kita, jangan suka sedih yang bisa bikin kita semakin terpuruk, karena apa? Hati-hati karena bisa terkena sindrom (kumpulan gejala) dari gangguan jiwa. Eh eh eh, tunggu dulu... Terkadang dalam menjalani kehidupan, kita juga butuh gangguan-gangguan tersebut. Untuk apa? Agar kita bisa belajar dari apa yang udah kita alami. Agar kita bisa memetik hikmah dari Sang Khalik. Have a nice day, friends... \^_^/

InsyaAllah akan kita lanjutin lagi ya belajarnya... :D

17 comments:

  1. Mbak Cici, saya koq yakin, profesi ahli jiwa baik sekarang maupun kelak, bakal bersinar, seiring dengan meningkatnya kompleksitas urusan orang-orang di Indonesia. yang penting nanti, saat memegang profesi, hadapi pasien dengan sabar ya... pasti bakalan laris nanti, hehe.. siiip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Betul kata mas diatas. Seiring berjalan nya zaman, maka akan semakin kompliketid aja permasalahan dunia ini. So, mari lah berbenah dan berbaik sangka agar jiwa kita tenang dan nyaman.

      Delete
  2. jd gak selalu berurusan sm orang gila ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bunda. Karena kita masing2 punya jiwa n raga. Jadi, pasti ada saatnya jiwa itu sehat n sakit. Hanya saja, kadarnya yg beda...

      Delete
    2. yuppy bunda, nggak selalu. orang stress berat juga bisa ke dokter jiwa. retardasi mental juga :)

      Delete
  3. ooh narsis juga merupakan salah satunya ya :) thanks ya ilmunya. kalau ada lagi dibagi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bun, terapi sendiri aja dgn menyalurkan bakat narsis nya dgn baik. Siiip bun. Ntar diketikin dl.

      Delete
  4. Replies
    1. kakak kedokteran ya?
      great!

      di jurusanku (ilmu kesehatan masyarakat) juga disinggung sih dkit, soal kedokteran jiwa.
      tapi lebih ke ilmu jiwa nya.
      secara umum aja ^^

      Delete
    2. iya... :D you are great too... selamat berjuang yak! semoga belajarnya selalu dimudahkan Sang Pengurus Hati kita...

      Delete
  5. saya setuju banget jika masalah atau cobaan itu memang ajang kita belajar tuk lebih baik ;) salam kenal ye :)

    ReplyDelete
  6. yuppy that's right, exactly... salam kenal juga :D

    ReplyDelete
  7. wah selamat selamat ya udah mendapatkan apa yang dicita citakan. Kalaw dokter jiwanya kaya Mba Cici mau donk saya jadi pasiennya. Hiehiehiehiheie. Oh ya baidewei baswei kadang kadang suka ketuker ya sama Psikolog dan Psikiater. Kira kira apa yang membedakannya ya. Ini nanya beneran loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, mas ini bisa ajah... Doain bs tamat tepat waktu ya mas. Oh ya, ntar ttg beda psikolog n psikiater nya tak susul ya di postingan selanjutnya. Singkatnya, sebenarnya mereka ada kesamaan n kebedaan. Sama2 mempelajari ilmu jiwa. Beda2 dalam beberapa hal, misal nya dalam menangani klien/pasiennya. :D

      Delete
  8. rupanya study-nya mengambil jurusan kedoteran jiwa ya,
    padahal banyak yang salah kaprah loh...seperti yang dikatakan ke2nai, bahwa dokter jiwa itu hanya ngurusi orang gila saja,
    padahal yang memeriksakan diri ke dokter jiwa itu belum tentulah orang gila... iya kan ...la iya dong :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eiiiiiits ada mas Ihwan. makasih dah berkunjung maaaaas... hm, nggak jurusan kedokteran jiwa mas. cuma lagi belajar di blok/bab kedokteran jiwa. insyaallah s1 nya dulu yang di kelarin. betul nggak mas? hehehe...

      nek masalah dokter jiwa. emang kabanyakan orang salah mengira kalo dokter jiwa itu hanya menangani orang gila saja. bukan cuma itu sih. betul kata mas, yang ke dokter jiwa, belum tentu orang gila. karena ternyata, cakupannya sangat luas. *aku juga baru tau* :D

      Delete
  9. mba cici klo mau jd dokter jiwangambil jurusan psikolog bkn?awalx sya bercita2 mau jd psikolog tp sblmx mw jd dokter jd aq pngen dpat dua2x jd aq mili mnjadi "dokter jiwa",,,
    tapi wktu mw kul ada hmbatan yg gk bs aq lanjutkan,,, sedih bgtzzz(crhat dkit),pa saya bisa menjadi dokter jiwa?dg hanya mengandalkn baca2 buku/internet,,,

    ReplyDelete