Saturday, September 8, 2012

Kebun Ayah

Sebenarnya, kebun adalah mata pencaharian utama keluarga kami, Ayah maksudnya. Bukan berarti pekerjaan Ayah selama ini tidak menghasilkan apa-apa. Hanya saja, kebun ini sangat membantu tambahan penghasilan Ayah untuk menghidupi dan menyekolahkan kami. Sebelum berkebun-pun, Ayah juga bekerja sebagai petani. Sampe sekarang malah. Yah, sandang petani memang melekat di diri Ayah tercintah.

Nah, kenapa Cici panggil dengan sebutan “Ayah”? Bukan Papa? Ato Pipi? Ato Papi? Hahaha, mungkin lebih ke-enjoy-an manggil nya aja. Lagipula, dari kecil udah diajarin seperti itu. Lah, mau gimana lagi? Masa diubah sedemikian rupa saat aku sudah besar? Nggak mungkin lah ya... Bukan hanya karena itu, mungkin karena kondisi ekonomi kami juga kali yah (bener kata orang dulu, kalo panggilan ke Bapak nya pake “Ayah”: jajan 500 rupiah, pake “Papa”: jajan 2000 rupiah, pake “Papi”: jajan 5000 rupiah -> ini takaran waktu Cici masih kecil) *pastinya sekarang dah berubah ya?* Intinya ini bukan harga mutlak, sepertinya cuma buat lelucon aja. :D

Nah, sekarang Ibu. Cici panggil seorang Ibu dengan sebutan “Ibuk”. Ibuk bukan seorang pekerja atau kader seperti kebanyakan Ibu-Ibu jaman sekarang. Kenapa? Karena Ayah belum mengizinkan. Padahal ya, kalo ditelusuri, Ibuk pandai sekali dalam dunia jual-beli. Dagang. Semoga bakat Ibuk bisa di-ekspresi-kan secepatnya ya... Amin. Semangat Ibuk! :p

Kembali ke petani. Setamat SMA perintis, Ayah berkelana kesana kemari (antar daerah – antar provinsi) untuk mengikuti beberapa pelatihan/pembekalan buat kerja di suatu PT. di desa kami. Alhamdulillah, sampe sekarang ayah masih diberi kesempatan dan kepercayaan buat kerja disana. Thanks God :)

Sejak masuk di perusahaan tersebut, (sepertinya) Ayah mulai nabung. Ngomong-ngomong masalah nabung, Ibuk adalah wanita yang paling hebat dalam mengatur keuangan (menurutku). Yap, she can handle the money. Eh, berarti Ibuk ada kerjaan gitu. Jadi pegawai bank. Bank pribadi dirumah. Hahaha... Ayah dan Ibuk nabung sejak mereka mengenakan status “nikah”. Buat apa? Ya buat melanjutkan kehidupan laaaaah. So, ini lah dia hasil tabungan Ayah dan Ibuk, KEBUN. Alhamdulillah... Kata Ayah, investasi yang paling bagus itu adalah berkebun. Tapi harus fokus dan sungguh-sungguh. Jangan males. Karena mainannya fisik dan otak. Hehehe... *kayaknya kapan-kapan harus denger cerita Ayah yang lain nih*

Nah, sebelum balik lagi ke Jogja. Kemarin sempat lihat (cuma bisa lihat-lihat aja). Mau lihat (sedikit) foto-fotonya? Let’s check it out!

Ni, sebelum berangkat ke kebun. Si Oga and Apip enggak ikut. Cuma Cici, Obby, Ayah, sama Ibuk aja.

Robby as my second brother
It is me :p
My lovely Mommy :D
Eh eh (mau nyelip dikit), ada yang tak sukain dari kamera yang tak pake, bisa nge-zoom ampe jauuuuuh banget. Ni contoh nye... Love my little camera :D

Without zooming
With zoom, yeaaaay!
Ini dia foto yang kejepret. Maap ya goyang banget, coz area nya itu lo, agak tinggi so banyak anginnya. Ekstrim banget. Kayak mau pergi ke pelosok manaaaaa gitu. FYI, ni kebun jauh banget dari jalan utama. :(



Ada yang lagi kerja di kebun tetangga
Agak goyang ya, anginnya kenceeeeng banget...
Obby n pak Ngaliman yang jaga kebun kami
Ni waktu dijalan menuju ke spot
Narsis sedikit dengan Peace... :p
Maap ya, nggak jelas apa yang ditanam di kebun Ayah ini. Coz baru ditanam. Jadi masih cetek-cetek. Doain cepet besar dan banyak buahnya yak,,, Semangat Ayah Ibuk, moga tambah sukses! We love you so much.

22 comments:

  1. Mantaaaap ^___^ suka dengan aura segar desaaaanya. Kebunnya itu loooooh ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, makasih ya mb. Kapan2 main ke Bengkulu ya... Hehehe... :D

      Delete
  2. ibu itu kan ibaratnya menteri keuangan dlm rumah tangga..

    asik bgt ih punya kebun.. investasi berharga bgt loh itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bun, betul bgt. Spt nya aku blm siap jadi banking skrng. Prepare dl aja deh... :p

      kata ayah ku, spt itu bun. Ayah itu orgnya sehat n kuat, menurutku. Karena beliau sering ke kebun. Bukan olahraga, tp berkebun. Rajin. Top deh ayah!

      Delete
  3. nanti kalau sudah panen dikirimin ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirim apa nya bun? Hehehe... Doakan cpt besar ya bun. Ntar kalo ada rejeki, tak kasih bunda. *janji lo ini*. :D

      Delete
    2. pohon nya? Buseeeet, gimana ya cara nya... :p

      Delete
  4. asyik banget Ci, kamu punya kebun seluas itu!! Hm..kalo aku jadi ayahmu , aku mau tanam buah2an. Eh,,kamu tinggal dimana ini CI? daerahmu panas ya? cocoknya buah apa disana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, kebun Ayah n Ibuk sy bun... Bukan kebun saya. :p Itu sdg ditumbuhin sm kelapa sawit bun. Asal sy dr Bengkulu, kan daerah panas, jd g bs nanamin sayuran...

      Delete
    2. kelapa sawit, oh iya cocok tuh!

      Delete
  5. pilihan investasi yang bijak dan sangat berprospek. hebat ayahnya Mbak Cici, sangat bervisi sekali. salut. semoga sukses ya bisnisnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas, doanya. Makanya aku harus belajar dr beliau. I am the luckiest daughter... He is the proudest Father...

      Delete
    2. Mbak, yang rumah panggung di atas itu difungsikan buat jagain kebunkah? buat nyantai bisa kan? asyiik banget tuh

      Delete
    3. iya mas. rumah pondok buat yang jagain kebun. nah, makanya aku suka kalo ke kebun. bisa masak2 mi. nggoreng singkong. makan isang petik dr batangnya langsung. sama mancing2 ga jelas gitu. asyik banget

      Delete
  6. kebunnya gede banget mba, tanemin kelapa , sayur dan buah mantaps banget tuh kalo udah panen kabarin saya yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas. Hehehe... Alhmd yaaaah... :p alhmd sdg ditanami sm sawit, cm masih kecil2 coz baru di tanam. Doakan yak mas...

      Delete
    2. Kayaknya tanah kayak gitu ga bisa buat tanam sayuran, ya ga dik?

      Delete
    3. iyap, betul kakak. Karena diBengkulu kan udaranya panas, jd tanahnya agak gersang gt... So, susah deh buat nanam sayur2an. Bs sih bs, cm susah. :)

      Delete
  7. hahaha... masuk akal juga sih, soalnya orang-orang kaya kan manggilnya papi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Ocha... Bukan papi aja kalo sekarang mah ada pipi, dedi, bla bla yg lainnya. :p

      Delete