Friday, January 20, 2012

Curhat Ayah

"Ambil cuti bukannya malah santai-santai menikmati liburan, tapi justru kerja"

Ayah ku barusan curhat ni pemirsa sekalian. Beliau datang ke Jogja buat ngerehab rumah. Nah, karena kerja ayah di perusahaan swata, jarang ada yang namanya libur nasional dan libur yang lainnya. Jadi ayah tu di kasih jatah libur. Berapa hariiii/minggu cuma dalam setahun. 

Nah, itu lah curhat dari ayah barusan. Nggak tau juga kenapa beliau bilang gitu. Kalo aku rasa sih karena kecapean aja. Makasih ya ayah, udah bela-belain ke sini buat memenuhi kebutuhan anak-anak mu. :)

Nah, kadang kita juga pernah merasakan hal seperti ini. Bukan pernah aja bahkan sering. Hari libur kok malah lebih sibuk dari hari biasanya. Hari cuti kok malah ada kerjaan lain yang harus dikerjakan. Yang inilah yang itulah. Macam-macam ajah!

Jenuh? Pasti. Tapi tau kan gimana hasilnya? Gimana rasa nya dalam hati? Pasti merasakan kepuasan tersendiri walaupun diawali dengan banyak rintangan dan beberapa keluhan. Itu lah hidup, ya nggak? *baca: sok2ngerti* 

Hidup, ya harus gitu. Kalo orang sering bilang, "baru selesai satu masalah, masalah lain dah nimbrung aja". Emang sih, jujur ya, saya sendiri masih bingung mah kalo ada masalah tu suka pusing sendiri, padahal ntar kan pasti kelar juga. "Jalani aja..." Itu lah kata-kata penyemangat saya dalam keterhimpitan. 

4 comments:

  1. Yes, anything it is, it will soon be gone. Enjoy saja :D

    ReplyDelete
  2. Itu baru laki... ups *u mild style*

    ReplyDelete
  3. hahay, muntap! Iklan pa lg nih? Haha

    ReplyDelete