Monday, September 5, 2011

Remote People : OrDus

Computer



Well, kita mulai kisah cici yang pertama ya... Tentang komputer... :p



Mungkin bagi sebagian orang yang tinggal di desa, sering menggunakan komputer sebagai alat bantu dan alat komunikasi dahulunya. Nah, berbeda dengan cici ni pemirsa2 sekalian. Makalumlah ya, ordus banget! Hahaha...



Cici memang sudah sangat amat mengagumi komputer sejak kecil dulu. Tapi dimasa cici masih kecil, komputer sangat jarang bahkan nggak ada ditemukan di desa cici. Jangankan komputer, hape aja belum ada. Sampe cici naik ke kelas 2 DMP setara denga SMP, baru lah bermunculan orang2 memakai hape. Dan pastinya sinyalnya dah mulai bermuncullan di bumi pedesaan yang kami rasakan sekarang ini.



Dulu, waktu cici masih SD, ada salah satu teman cici yang suka pamer karena dia memiliki hape dan kebetulan bapaknya adalah orang penting di desa kami alias anggota dewan gitu deeeeh... Nah, tu anak suka banget pamerin hapenya di hadapan teman2 SD nya. Sampe2 cici tu ngucap “Astaghfirullah... Ni anak kirain aku nggak tau kali ya... Kan disini nggak ada sinyal, ya mana bisa pake hape. Ya nggak? Percuma! Nggak ada gunanya kalo Cuma untuk pamer2an!” Emang cici sempat kesal sih, sama ulah tu anak! Dikirainnya sekolah adalah tempat pameran kali ya...


Nah, pas cici tamat dari SD No. 12 tercintah di desa cici, Ipuh. Cici pergi merantau dan berpisah dari ortu serta keluarga. Saat itu cici pergi hanya dengan berbekal bisa baca quran apa adanya dan hapal surat 3 qul. Just it! No more! Dan akhirnya, cici diterima karena hasil tes wawancara cici saat itu lumayan baik.



Nah, pas masuk ke kelas, cici mindeeeer aja lo... Nggak punya teman, dsb. Just alone L. Waktu masuk ke ruangan komputer, kami anak2 baru 1 DMP ditanyai oleh guru komputer, “Siapa yang belum pernah melihat komputer dengan mata kepalanya sendiri? Dan siapa yang beum pernah menyentuh komputer sekali pun???” Coba tebak! Siapa yang belum pernah sama sekali? Yap, this is real, this is me. That’s myself. Cuma cici sendiri yang angkat tangan, pemirsa2.



Malu? Hm... Iya dooong... Takut? Pasti dooong... Diketawain? Huft... Bukan Cuma itu, cici di pelototin sama teman2 sekelas... Haduuuuh, kacau banget pikiran cici waktu itu. Sekali lagi, maklumi aja ya... *ordus* Tapi tenang aja, alhamdulillah cici bisa mengatasi semua itu... Alhamdulillah... Semangat! Disaat ada kemauan, disitu pasti ada jalan! 



Hal yang ada di benak cici saat itu adalah gado2 semua perasaan... Cici jadi ngerasa orang yang paliiiing lugu dan nggak ngerti apa2. Cuma bermodalkan kenekad-an... But, throw it slowly and enjoy it!



A Grapes



Lanjut ke cerita selanjutnya... Tentang “sebuah anggur”... Nah, yang namanya buah2an agak mahal tu emang jarang ditemukan di desa  cici ini. Seperti anggur, apel, kiwi (sampe sekarang belum ada), kelengkeng, dll.



Lagi2 masalah ketololan cici... Waktu cici masih kelas 2 SD, cici punya teman dekat, namanya Dita. Dia anak pak koramil di desa kami. Dan ternyata, dia aslinya dari pperkotaan gitu deh. Waktu neneknya datang mengunjungi keluarganya disini (desa kami), beliau membawakan berbagai macam oleh2. Termasuk anggur... Nah, waktu cici di sekolah, Dita ngasihin cici 1 buah anggur, Just sebiji anggur! Tapi gede!



Maklumlah ya, namanya aja jarang ada di sini, jadi dikasih sebiji doang. Tapi cici ngerasa jadi orang yang sangat  beruntuuung sekali. Karena cici bisa mencoba buah yang bernama anggur tersebut. Alhamdulillah... Makasih ya dit... I was so happy :D



Saat akan memakan tu buah, rasanya gimanaaaaaaa gitu! Bahagia... Senang... Dan cici kulum perlahan2 serta digigit sedikit demi sedikit. Rasa nya sayang untuk dimakan saat itu. Tapi mau gimana lagi... Akhirnya cici pernah merasakan buah tersebut.



Oya, sejak cici di Padang Panjang dan Jogja, alhamdulillah cici bisa merasakan buah2 idaman cici selama ini walopun belum semuanya... Senggak2nya dah ada perubahan...



Berbeda dengan sekarang, di desa cici udah kayak kota gitu lah. Tapi kota terisoliiiiir banget! orang nya pada gaya2 dan sok2 mengikuti perkembangan jaman dengan niat yang antah berantah. Cici juga nggak tau!



Permainan waktu kecil



Dulu, waktu cici masih kecil, cici paling suka bermain “Karet”. Bukan maksudnya main2in karet, tapi menggunakan alat karet. Sehingga kita bisa melewati beberapa rintangan2 yang ntah siapa yang menciptaan rintangan2 tersebut.



Selain permainan karet, cici juga suka main “kelereng”. Dari permainan kelereng dengan gaya ini itu. *cici dah lupa ni, apa aja permainannya, maap ya?*



Lainnya, cici suka main “patak lele”. Dengan menggunakan 2 kayu yang 1 panjang dan 1 nya lagi pendek. Dengan berbagai macam peraturan yang ada. Maap, cici nggak bisa ceritain detailnya. Mudah2 ada yang tau :D



Selanjutnya permainan “lompat kodok” dengan menggunakan gundu (batu ceper ato keramik) dan menggambarkan petak2 di tanah (ada polanya masing2, tergantung lompat kodok nya apa...)



Nah, yang satu ini juga sangat digemari niiiih, main “BePe-an” dengan kepanjangan “Bongkar Pasang”. Permainan ini dimainkan dengan kertas yang telah disediakan di pasar2, biasanya. Nanti digunting sesuai dengan petunjuk dan bisa langsung dimainkan dengan berbagai cara.



Yang lebih mantapnya lagi adalah main “barbie”. Dulu waktu cici pergi kesuatu tempat yang baru, pasti cici minta beliin boneka barbie. Biasanya nggak ada yang mau ngelayani cici saat ngamuk nggak dibeliin boneka kecuali nenek. Jadi, nenek pendek yang paling suka beliin cici boneka tersebut. Sampe2 punya selemari, koleksi boneka barbie nya, dulu. Sekarang Cuma tersisa 3 biji. Yang lain ntah kemana.



Ada lagi  nih, main “remi” namanya. Mungkin ini biasa di pake orang buat main judi. Tapi kalo cici mah, nggak... Ci pake buat main empat-satu, cangkul, akong, dll. *maap nggak bisa deskripsikan gimana cara permainannya*



Kalo main “congkak”, tau kan? Tu permainan enak banget, kalo menang siiih. Kalo kalah, cici biasanya nangis... Maklum, masih kecil. Tapi sekarang juga masih sering nangis kalo kalah main. *hahaha, buka cokieeeee*



Masih banyak lagi sih, permainan2 lainnya... Cici nggak bisa tulisin satu per satu. Yang penting, intinya cici mau ngebandingin permainan anak2 dusun dengan orang yang sudah sangat amat modern. Kalo anak2 modern, biasanya main game2 online, main robot2an, main ps2/ ps3, main pake komputer... Yaaaaaa pokoknya nggak gaptek deh, kayak cici. :p

No comments:

Post a Comment