Monday, September 19, 2011

Namanya Siapa Ya???

Hm, alhamdulillah, ibuk melahirkan dengan selamat. Ibuk selamat dan dedek baru nya pun selamat dan sehat. Alhamdulillah... Selang beberapa hari setelah kelahiran dedek baru, orang2 mulai sibuk menanya2kan “siapa sih namanya???”...

Dan seterusnya... Pertanyaan tersebut nggak akan berhenti ditanyakan sampe2 dia udah besar sekalipun. Hehehe, maklumlah, manusia kan sifatnya pelupa dan suka melupakan...

Jadi, waktu dedek kecil baru dilahirkan, dan taunya dedeknya tu laki2... Waaa... Mulai deh, ayah ibuk dan keluarga minta dibuatin namanya. Setiap sms yang masuk ke hp cici kalo itu dari kampung, pasti nanyain “dah disiapin nama dedek barunya, ci?”...

Kata orang, nama itu sebagian dari do’a. Bener nggak sih? Bisa masuk akal sih, tapi ya tetep aja itu tergantung bagaimana anak tersebut di didik dan bagaimana anak tersebut memilih jalannya... Ya nggak? Tapi, ya tetep bener aja, nama itu do’a dan harapan dari keluarga.

Akhirnya, sesampainya informasi kalo ibuk dah melahirkan dan dedeknya laki2 ditambah orang2 nanyain namanya, cici dan kakak pun langsung menyerbu ke toko buku gramedia. Mau lihat2 dan cari2 nama yang bagus dengan berbagai buku panduan yang ada disana secara “gratisssss”.

Hehehe, maklumlah, kami kan suka kere. Jadi, kan bisa ngemat dikit laaaah.

Sesampainya kami di gramed, mata kami tertuju pada rak yang bertumpukan dengan buku nama2 bayi islami dan yang lainnya. Awalnya kami dah dapat 5 nama yang bagus2. Tiba2, datanglah 1 sms dan cici membuka sms tersebut setelah itu melihat nama2 yang telah kami buat tadi dah nggak ada lagi di dalam hp ku. Waaaaa, bisa berabe banget ni...

Akhirnya kami celoteh2 nggak tentu arah, gara2 kehilangan 5 nama yang kami dapat. *kayak kehilangan jenggot aja*. Padahal 5 nama tersebut, bagus2 banget loooo. Ya... Malah ilang.

Siap tu, kami merangkak lagi, bolak-balik buku nama2 bayi lagi... Kesel banget sih, tapi mau gimana lagi. Trus kami dapet lagi 5 nama,tapi nggak sebagus yang 5 nama yang kehapus tadi. Lalu di kirim ke ortu di rumah untuk memilih.

Cici dan kakak sih,  suka nama ini “Ishaan Tama Ermano” yakni paduan antara nama orang arab, perancis, dan satu lagi cici lupa.

Tapi ibuk dan ayah nggak setuju. Mereka lebih memilih “Rafif akhdan” yang artinya “sahabat yang berhati mulia”. Akhirnya dedek di kasih nama itu. Tapi dengan tambahan “maulana” di akhir nama tadi yang artinya “junjungan kami”.

Oke deeeee, akhirnya nama dedek jadi “Rafif Akhdan Maulana”. Tapi kami suka manggilnya pake “apip dadan...”, Hehehe. Alhamdulillah...


Oya, ada perubahan lagi. Kata ayah yang simple2 aja deh, namanya. Halah... padahal anak kedua dan ketiganya panjang2 bgt namanya... Cuma cici sama apip aja yang pendek...

Semoga jadi anak yang soleh dan berguna ya deeek... dan bisa menghormati orang yang lebih tua serta menyayngi yang lebih muda... Amiiin...

No comments:

Post a Comment