Friday, August 26, 2011

Egrang

Dari judulnya aja kita dah tau ya, ini adalah salah satu permainan tradisional di Indonesia. Mungkin namanya berbeda2 di tiap daerah, kalo di Bengkulu: engkrang, kalo di Sulawesi  Tengah: tilako, kalo jawa: egrang dsb. Yang pasti, permainan ini jarang ditemukan lagi di pedesaan apalagi di perkotaan. Karena modernisasi yang telah menutupinya. Jadi, ya emang susah untuk ditemukan kembali.

Egrang dibuat dengan cara yang sederhana, bisa menggunakan bambu ato kayu. Egrang diberi makna sebagai bambu ato kayu yang diberi pijakan untuk kaki agar kaki leluasa bergerah berjalan. Jadi dubutuhkan 2 potong kayu *tergantung tinggi yang diinginkan*.  Dengan 2 potong kayu tersebut, dibuat untuk pegangan serta yang menempel pada tanah dan tempat pijakan kaki. Sehingga bisa naik keatasnya (egrang).







Foto ini di take waktu salah satu anak sekolah yang tinggal dirumah cici, akan melaksakan MOS (Masa Orientasi Siswa) masuk SMP. Dia ditugaskan untuk membuat permainan egrang tersebut. Jadi,sebelum dibawa untuk MOS, semua anak2 yang ada di rumah pada nyobain tu permainan. Hahaha, waktu yang kelas 3 MTs menaiki egrang buatan kiki (yang mau MOS), lalu patahlah tempat penyangga telapak kaki. Hahaha, emang sih nengsih (kelas 3 MTs) badannya agak gemukan gitu.

Jadi, kalo mau cari bahan untuk membuat egrang, carilah kayu ato bambu yang kuat. Jangan sampe terjadi kecelakaan yang nggak diinginkan :p Dan tanpa menjaga keseimbangan, kita akan susah menggunakan egrang tersebut. Yang paling utama adalah terbiasa ato nggak nya. Kalo dah terbiasa, maka bisa jadi terbiasa :D

Cara bermainnya juga bermacam2. Bisa buat individual aja dan bisa secara bersama2, seperti perlombaan lari dengan menggunakan egrang (tanding siapa tercepat dan telihay) yang dilakukan 2-6 orang ato adu egrang itu sendiri. Tempat bermain nya pun juga boleh dimana saja, asalkan berpijak ke tanah. Bisa di lapangan rumah, lapangan sepak bola, taman2, jalanan.

Mulai dari belum pandai memainkan egrang sampe dah lancar menggunakannya, banyak pelajaran yang dapat kita petik dari permainan egrang ini. Kita bisa belajar untuk bekerja keras, sportif dan mandiri, berani menghadapi tantangan2,  ulet dalam melaksanakan suatu tugas/ pekerjaan, dll...

Susahnya...

Posting kali ini akan membahas tentang susahnya membuat makanan kalo pake resep orang kota ato orang lain yang dah dikenal banyak orang. Sebelum cici ceritakan kehancuran cici memasak memakai resep orang lain yang aturannya pake takaran ini itu lah, cici akan menghaturkan kesedihan alias ‘curhat’ cici tentang masakan2.

Pertama: waktu cici masih di pondok dulu, cici belum bisa banget yang namanya masak :p Maklumlah, kan biasanya kalo anak asrama tu nggak pernah masak. Karena dah dimasakin sama etek2 dapur. Hehehe... Nah, waktu pulang ke rumah, cici pengeeeen banget masakin gulai buat dimakan ayah. Trus tak masakin gulai bersantan yang rasanya asiiiiin banget! Allahuakbar... Astaghfirullah...  Waktu ayah makan, beliau marah2 ‘kenapa gulai ni asin banget!’. Trus ibuk bilang, ‘anak kita yang masak, bang...’. Hehehe, akhirnya nggak ada yang dimarahin. L Maap ya yah, cici masih belajar.

Kedua: nah, waktu pulang kampung juga, dari ponpes. Cici disuruh ibuk buat belajar masakin nasi. Awalnya cici masakin, kebanyakan air, jadi kayak bubur. Trus, cici masak lagi hari berikutnya, eeeeh malah anggus. Ibuk ngomel2 sama cici. Katanya, ‘masa anak gadis nggak tau masak!’. Cici nggak kesal siiih, justru cici mau belajar lagi supaya bisa jadi lebih baik. Amiiin...


Ketiga: cici sering masak tu keasinan. Pas dicoba  sebelum dimasak masih normal aja rasanya. Trus, setelah dimasakin rasanya asiiin x *kayak orang mau nikah aja, mitos*. Pernah waktu masak sambal di kosan, baru nyadar kalo masak sambal nya sedikit, cici malah masukin lebih banyak garam dari pada cabenya... Akhirnya tu sambal dibuang ke tong sampah terdekat. L Dan pernah juga masak tahu tempe goreng  (TTG), banyakan gulanya daripada air untuk merendamnya. Di buang lagi deh, hasil karya ku...

Keempat: cici tu suka banget beli buku resep. Tapi kalo dicoba2 dan dipaksain miripin bentuk tu masakan, pasti hasilnya nol besar. Rasanya g enak, bahannya ribet, bentuknya nggak mirip sedikitpun, dll. Hm... Kesel banget kalo udah kayak gitu. Mana cici orangnya nggak sabar lagi :p Gimana mau pandai masak kalo masih gini2 terus. *Ngeluh2 nggak jelas... saran cici, kalo mau berpadu pada buku resep, usahakan jangan ragu2 dalam menakar bahannya. Kalo ragu dan terlalu pake perasaan, ntar malah jadi kayak cici lo... Karena perasaan cici masih kurang keras, akhirnya di tambahkan terus, tepung sedikit demi sedikit sampe2 keras minta ampun trus nambah air lagi nambah air daun suji lagi dan begitu seterusnya. Alhasil? Hm... nggak kayak adonan lagi, tapi kayak main2 tanah gitu... Hahaha :p

Masih banyak lagi cerita cici tentang masak-memasak, tapi ci pada lupa nih... Yang pastinya,harus rajin belajar dan pantang berkeluh-kesah ya... *don’t follow me :p*

Pisang Ijo Saus Santan

Well, posting kali ini sebenarnya mau di post in ke blog sebelum ramadhan tiba. Tapi selalu malas aja buat nulis. Nggak tau deh, padahal ide dan kerangka nya masih segar banget saat itu. Tapi tangan ini malas untuk bergerak menekan2 huruf yang ada di notebook ku. So, cici post sekarang aja ya...

Oke, waktu musim berbuahnya pisang di belakang rumah, cici sering banget mikir “mau di buat apa ya, ni pisang2?”... Pisangnya banyak banget. Kebetulan pisang uli ato tenar dengan sebutan pisang makan, masih muda masih ijo2 banget. jadi Cuma ada pisang raja. Yang biasa orang buat sebagai pisang goreng kriyuk.

Nah, cici kan suka banget beli buku2 resep masakn, yang pasti nya harus murah dan sesuai dengan kantong anak kosan. So, waktu sebelum pulang, cici sempat beli buku tersebut. Cuma sedikit...


Jadi cici baca buku resep tu, ada judul ‘pisang ijo kuah santan’. Nah, kebetulan cici suka banget sama ‘es pisang ijo’ yang ada di surabaya. So, I decided to make ‘pisang ijo kuah santan’. And how to make it? Kita ceplak aja ya, dari bukunya. Coz ada takarannya. Kalo cici yang buat mah, terserah hati aja. Seberapa maunya. Hahaha :p

Ni bahan di ambil dari buku ‘MENU ekonomisSerba Pisangresep pilihan keluarga

Bahan:

120 gr tepung beras
½ sdt garam
300 ml air
100 ml air daun saji
2 tetes pewarna hijau atau pasta pandan
5 bh pisang raja yang tua
Es serut secukupnya
Sirup rasa cocopandan

Saus:

700 ml air hangat
1 btr kelapa tua
60 gr tepung terigu
60 gr gula pasir
1 lbr daun pandan
¼ sdt garam

Cara membuat:

Masukkan ke dalam panci besar dan bersih 70 gr tepung beras dan garam. Tuang sekaligus air daun suji dan pewarna hijau sambil diaduk hingga tepung larut. Lalu panaskan dengan api kecil sambil diaduk sampai mendidih. Angkat.

Masukkan sisa tepung beras perlahan2 sambil diaduk hingga rata. Teruskan mengaduk sampai adonan halus dan tidak lengket di panci. Lalu bagi adonan menjadi 5 bagian. Ambil 1 bagian adonan dan pipihkan melebar lalu balutkan pada pisang yang sudah di kupas hingga tertutup rapat. Laukakan proses ini hingga bahan habis kemudian masukkan pisang kedalam dandang yang sudah dipanaskan lalu kukus selama 20 menit hingga matang. Angkat dan sisihkan.

Saus: kelapa dikerik kulit ari2nya lalu di parut kasar. Tuang air hangat sambil diremas2 hingga keluar santannya. Saring kedalam panci. Masukkan gula pasir, daun pandan yang sudah di simpulkan dan garam, aduk2. Tambahkan tepung terigu perlahan2 sambil diaduk hingga agak larut. Lalu panaskan dengan api sedang hingga mendidih sambil sesekali diaduk. Kecilkan apinya dan masak lagi hingga mendidh dan mengental. Angkat dan biarkan dingin.

Potong2 bulat pisang ijo dan taruh di piring saji. Siram dengan saus santan dan sirup merah, beri es serut. Sajikan segera.

Tips: agar bahan tercampur rata dengan baik, ketika diaduk gunakan pengocok telur dari kawat seperti balon.

Dan ini hasilnya....

pisang ijo ala momo...

Bentuknya lumayan siiiih, tapi rasanya ada yang ganjal. Kalo sausnya mah, mantap!!! Give thumb to me, pliiis... nah, yang salah tu rasa pisang ijonya. Waaa,,, Mana pisangnya masih belum terlalu masak, di tambah lagi sama balutannya yang terlalu banyak tepung dan alhasil,,, Rasanya keraaaaaas banget.

Tapi, yang bikin cici senang walopun rasanya agak ganjal adalah pujian dari ummy  tercintah...Hahaha, makasiih ibuk. Ci tau, rasanya nggak seenak pujian ibuk, tapi hati ibuk yang langsung berkata seperti itu. Love you...

Seminggu Menjelang Lebaran

Well, I give the title for this posting is ‘A Week Toward The Day of Celebration at End of Fasting Month’. Waaaa, maklum aja ya? Cici nggak tau, apa b.inggris dari lebaran. Jadi, sampe panjang banget, kayak gitu. :p

Biasanya, kalo lebaran sebelum2nya, 1 ato 2 hari sebelum lebaran tiba, cici yang bersihin rumah sendirian. Mulai dari nyapu, ngepel, dekor ini itu, bongkar dan susun ini itu, dsb... So, that is so simple for me and I can do it alone by my self. :D

Tapi kali ini, beda... Cici bersihkan rumah seminggu sebelum lebaran datang. Insyaallah... Nah, cici juga dibantu sama anak2 sekolah (2 orang) yang tinggal di rumah cici. Yap, kami bagi2 tugas. Aku dan nengsi memebersihkan yang di dalam rumah. Kalo kiki yang bagian luarnya.

Baiklah, ini adalah rincian kerjaan kami. Me and nengsi: nyapu, ngepel, jemur korsi dan ambal, trus dekorin, bersihin debu2 pake kemoceng, semua alas2 yang dipake di cuciin, bunga2 dalam rumah di cuci, lemari2 dibersihin pake kemoceng dan kacanya di lap, isi2 dalam lemari di bersihkan dan disusun rapi kembali.

Kalo kiki: besihin kaca jendela, nyapu dan ngepel teras, serta membersihkan halaman. Dan ditutup dengan pembersihan ‘wc umum rumah’ by me. :p

Oh... Lumayan melelahkan jiwa dan raga. Padahal, biasanya kalo cici sendirian di bantu juga sih sama ibuk, capek nya nggak seberapa lo... Serius. J Yang penting dah bersih dan rapi *menurut cici @_@*. Dan mudah2an bisa bertahan sampe lebaran esok hari.

Itu cerita ku hari ini, cerita mu? Gitu aja gaya cici ni ngomong ya? Nggak apalah. Kan niruin iklan di TV. Hehehe... Melestarikan...

Well, maybe just this posting is so short. But, we will continue the stories until ‘lebaran’ is coming. Ok?

\\^_^//

Allahuakbar!!! Semangat!!!

Kata pak ustadz, kalo orang beriman, pasti akan sedih jika bulan ramadhan akan berakhir. *me too lo....* Tapi bukan karena keimanan yang kuat. Karena biar lebih lama lagi liburnya :p

The Abstrack One

Apakah abstrak itu? Oke, karena cici nggak punya Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) *insyaallah akan segera dipunyakan :p*, jadi cici pikir2 dan lihat kamus di hp. Dan hasilnya adalah... Abstrak mempunyai arti tidak nyata, yaitu suatu informasi yang dinyatakan dalam bentuk yang tidak nyata ato seolah nggak terlihat secara jelas apa yang sedang di utarakan.

Nah, waktu cici pulang, obby (adek ke-2 cici) suka banget ngutik2 hp cici. Kebetulan, karena hp nya touch screen, jadi bisa drawing2 gitu deh :D. Nah, Obby suka banget corat coretin di tempat drawing tersebut. Ntah apa yang di buatnya, cici juga nggak dong. Hehehe...

Trus tak coba kirim gambarnya ke kakak pake WhatsApp. Kalo kakak bilang, itu gambarnya abstrak. Makanya kita kasih judulnya abstrak. Padahal cici juga nggak dong, gimana yang namanya abstrak itu. Tapi pengen di post-in aja, gambar buatan Obby ni.


Kalo jelek, harap maklum ya... Mungkin Obby nya juga ngasal aja. Walopun katanya ada ‘arti’nya... :p Semoga Obby bisa mengembangkannya... Amiiin...

1


2


3


4


5


6


7


8


9


10


11


12

Friday, August 19, 2011

Rambutan


Pernahkah anda memakan buah yang satu ini? Ya, rambutan namanya. Kok bisa digelar rambutan ya??? Mungkin karena buah nya banyak rambut kali ya? Buah ini mulai bermunculan satu persatu di kampung cici dengan kata lain, musim nya pun telah tiba. Musim rambutan sama halnya dengan musim duren.

Waaaa, rambutan banyak digemari oleh semua kalangan baik yang muda sampe yang tua sekallipun. Kalo rambutan ini udah berbuah, bisanya orang2 di rumah pada diare looo... Emang apa sih, kandungan rambutan tersebut? Ya, cici juga nggak tau. Tapi, cici sempat baca2 kemarin.

CV rambutan

Kerajaan: Plantae

Ordo: Sapindales

Famili: Sapindaceae

Genus: Nephelium

Spesies: N. lappaceum

Rambutan adalah tanaman tropis yang banyak dijumpai di daerah tropis sekitar asia tenggara. Buah rambutan terbungkus oleh kulit yang memilliki banyak rambut. Warna hijo kalo masih muda lalu berubah jadi warna kuning dan akhirnya merah kalo dah masak dan hitam kalo dah membusuk. Bagian buah yang dimakan adalah daging buahnya yang bisa melekat kuat pada kulit terluar biji, jadi kalo dimakan, namanya ‘ngelotok’.

Enak, bukan??? Tapi hati2 lo, karena rambutan banyak mengandung glukosa alias gula. Soalnya, dari pengalaman cici sendiri. Kalo siap makan rambutan yang lumayan banyak, cici langsung batuk dan suara cici bisa2 sampe hilang. So, hati2 ya... Jangan kebanyakan. Kan Allah nggak suka sama sesuatu yang berlebihan... Ya nggak???

Oya, duren sekarang dah mulainggak bermunculan lagi nih. Tapi kalo rambutan, masih buanyak rek! Ayo ke kampung ku... *hehehe...

Si Manja Nenek

Siapa yang di manjain sama nenek nya??? Hayoooooo ngaku...

Nah, kalo ini, cici nggak berani tunjuk tangan dengan terlalu sportif. Karena, nggak sempat nanyain ke nenek. Hihihi, mayu.... Coz nenek sudah mendahului kami semua, keluarga beliau.

Tapi, ibuk seriiiing banget cerita tentang kisah cici dan nenek. Kata ibuk, nenek tu adalah manusia yang sangat amat overprotective terhadap cucu nya yang satu ini. *hahaha, nggak nyangka kan???* Tapi itu lah kenyataannya. Biasanya, gara2 cici, banyak orang lain yang jadi korban nya termasuk anak2nya sendiri.

Mari kita simak beberapa contoh berikut ini...


Mulai cici masih didalam kandungan, nenek sering sekali memberikan pelajaran/ mitos2 para nenek2 moyang kita kepada ibuk. Dan ibuk harus menjalankannya dengan baik, karena kalo nggak dijalani dan di patuhi, bisa2 nenek marah besar sama ibuk *hahaha, gara2 cici...

Nah, pas waktu masih bayi alias baru launching, ibuk disuruh nenek untuk tinggal di rumah nenek. Kebetulan saat itu ayah dan ibuk baru nikah hampir 2 tahun lamanya dan kami dulu tinggal di kem/ perumahan para buruh di salah satu PT. swasta yang terbesar saat itu di kampung cici. Dan nenek mulai berceloteh saat detik2 menuju haru H, cici lahir.

Ibuk di ajak untuk pindah untuk sementara selama 6 bulan mulai dari kelahiran cici sampe umur hampir 6 bulan.siap tu pindah lagi ke kem yang tercintah... nah, waktu cici dah lahir, kata ibuk, semua orang bahagia dan sangat senang, apalagi dari pihak keluarga ibuk. Karena cici adalah anak pertama, cucu pertama, piut pertama... Hehehe... Cocok sama namanya “Cici Pratama”.

Makanya nenek sangat protective sama cici. Kata ibuk, nenek tu serba salah. Diayun, salah. Digendong, salah. Ditaro diatas kasur, salah. Ditinggalin, salah. Diginiin, salah. Digituin, salah. Jadi pada serba salah deh! Maunya cuma nenek aja yang ngerawat dan memegang cici, nggak boleh yang lainnya karena takut asal2an aja ngerawat cici. Duuuuh, di manjain banget lah pokoknya. Hehehe...

Mulai dari mandiin cici, makein baju, gendong, bedong, dan yang lainnya, ituuuuu sangaaaat diperhatikan dan penuh kelembutan serta kasih sayang, beda sama ibuk cici yang serba mau cepat selesai. Jadi ibuk sering dimarahin sama nenek karena berbuat semena2 terhadap cici *menurut beliau* :p ... Pun ayah nggak ketinggalan dicelotehin sama nenek. Hahaha, maap ya yah buk...

Sampe2 cici dah gede ya, nenek nggak sungkan2 membersihkan badan cici yang dilumuri banyak daki karena sering berpetualang kesana kemari... Beliau bilang, ibuk nggak perhatiin anaknya. Yaaaah, ibuk lagi yang disalahin *padahal anaknya yang bandel dan resek*. Apalagi kalo terdengar di telinganya bahwa cucu nya yang satu ini, sakit. Beliau pasti akan gelisahdan ingin segera merawat cici kembali seperti saat masih kecil dulu.

Waktu cici masih SD, cici lupa kelas berapa. Kalo yang namanya “cici” dah naik motor, pasti lasak/ nggak bisa diam sedikitpun. Putar badan kesana, putar kemari. Berdiri sambil mengayun2kan tangan bak artis yang sedang ditunggu2 oleh para fansnya. Berbalik kebelakan seolah2 sedang mengendarai motor secara mundur.

Sampe lah saat nya Allah langsung yang menegur cici. Waktu cici mau berbalik dari posisi badan menghadap ke belakang dan ingin merubah posisi menghadap ke depan, cici terjatuh dari motor, dan kaki kanan cici masuk ke dalam jari2 motor yang saat itu dikendarai oleh bucik santi *adek nya ibuk*. Waaaa, berabe ni, masalahnyeeee...

Cici dimasukkan ke dalam klinik seorang pak mantri terdekat dengan keadaan yang sangat lemas dengan banyak luka disekujur badan dan kaki yang berdarah serta koyak dan jari kaki kanan yang nggak terlihat lagi. Wuiiiiish... Lumayan parah ya...

Akhirnya berita kejatuhannya cici dari motor, diketahui oleh ibunda tercinta yang berada di rumah saat itu serta nenek pun nggak ketinggalan berita. Sesampai nya dirumah *diantarin sama warga sekitar*, cici langsung kena samber sama ibuk kayak disamber petir!!! Waaw! Ibuk marah besar dan mengatakan “salah sendiri, banyak x gaya mu...”

Dengar ibuk ngomong gitu, bukannya di tanyain yang mana yang sakit, malah sebaliknya. Tapi, ditengah kemarahan nya ibuk sama cici, datang lah seorang pahlawan kesorean saat itu yakni my lovely grandma... Nah, sekarang malah ibuk yang dimarahin sama nenek. *hahaha *mode bangga: ON... “anak jatuh dari motor, kok malah di marahin!!!”, kata nenek...

Dan yang kalah pentingnya lagi, bucik yang nggak bersalah sedikitpun saat membonceng cici, malah dia yang sangat dimarahi nenek. Nenek bilang, “kamu mau bunuh cucu aku???”. “makanya, lain kali hati2 bawain ponakan kamu ni!!!”. Lagi2 banyak orang yang jadi korban gara2 tingkah laku nakal si cici ini...

Pokoknya masih banyak banget deeeeh, lain kali kita sambung ya...

Nantikan episode selanjutnya... :D

Thursday, August 18, 2011

17 Ramadhan 1432H

Allahuakbar!!!

Allahuakbar!!!

Allahuakbar!!!

Tau kan, kemarin hari apa??? Hari Ulang Tahun (HUT) Indonesia yang ke-66 tahun dan hari turunnya al-quran/ nuzulul quran. Waaaaa, kebetulan banget ya? Jadi, kemarin kita merayakan hari nuzulul quran dengan semngat kemerdekaan Indonesia tercintah ini.

Sebenarnya, ini sudah terjadi di hari kemerdekaan pada 17 agustus 1945. Karena, saat hari kemerdekaan Indonesia yang pertama kali dan pertama kali pula di bacakan proklamasi negara inibertepatan dengan tanggal 9 ramadhan. *tau dari ustadz yang ceramah, he2 :p* Jadi, hari kemerdekaan Indonesia yang di tahun Hijriyah nya jarang bahkan nggak pernah di rayakan ya... *baru nyadar lo, ci!!!


Makanya kita kumandangkan 2 yel2: MERDEKA!!! ALLAHUAKBAR!!!

Bagi umat muslim, kemarin merupakan hari yang sangat bersejarah, bukan? Ya, karena saat itu lah alquran di turunkan dari Baitul Izzah secara berangsur2 melalui perantara malaikat Jibril kepada nabi Muhammad SAW atas perintah Allah SWT.

Alquran diturunkan pertama kali saat Rasulullah berada di gua Hira dengan turunnya 5 ayat yang pertama dari alquran yakni ayat 1-5 surat Iqro’. So, ini merupakan perintah Allah agar manusia yang berada di dunia ini untuk menuntut ilmu sebaik2nya untuk kehidupan di dunia dan insyaallah untuk bekal di akhirat kelak. Yap, Iqro’! Bacalah! Agar manusia sering membaca alquran, membaca kekuasaan Allah, membaca nikmat2 yang ada pada manusia untuk disyukuri, dan agar manusia tidak berada di jurang kebodohan.

Dari artikel yang pernah cici baca dan pernah cici perlajari, ada beberapa hikmah nuzulul quran (turun alquran secara berangsur2):

Pertama: Meneguhkan hati Rasulullah dan para sahabat nya

Ini terjadi saat periode Makiyyah yang penuh dengan celaan, hinaan, cemoohan, siksaan, pelecehan, bahkan penganiayaan dan pembunuhan. Jadi alquran turun secara berangsur2 agar dapat menguatkan hati Rasulullah dalam menghadapi semua permasalahan tersebut. Sehingga Rasulullah dapat bersabar dengan adanya cerita2 nabi sebelumnya.

Kedua: Tantangan dan mukjizat

Kebanyakan orang2 musyrik saat itu sangat suka menggoyahkahkan keimanan orang2 muslim. Mereka sering mengajukan pertanyaan2 aneh agar dapat melemahkan orang muslim. Tapi Allah SWT langsung yang menjawab pertanyaan2 dari mereka melalui wahyu dan firmanNya. Dan alquran juga menantang orang2 kafir untuk membuat 1 ayat saja serupa dengan alquran. Maka mereka tidak akan mampu memenuhi tantangan tersebut. Dan itulah alquran diturunkan secara berangsur2 sebagai mukjizat yang nggak tertandingi oleh siapapun.

Ketiga: Memudahkan hafalan dan pemahamannya

Dengan turunnya alquran secara berangsur2, maka akan memudahkan dalam menghafal dan dengan peristiwa2 tertentu, akan mudah pula untuk memahaminya.

Keempat: Relevan dengan pentahapan hukum dan aplikasinya

Dengan diturunkannya alquran secara bernagsur2, maka jika turun satu perintah dari Allah akan mudah dan segera melaksankannya dan sebaliknya, jika ada suatu larangan, maka akan segera ditinggalkan. Sehingga akan memudahkan orang2 muslim saat itu untuk merubah kebiasaan2 mereka sebelumnya.

Kelima: Menguatkan bahwa alquran benar2 dari Allah

Alquran diturunkan kurang lebih 22 tahun lamanya kemudian menjadi suatu kerangka/ rangakaian yang penuh arti dan pemahaman, indah gaya bahasanya, tersusun rapi antara satu ayat dengan ayat yang lainnya.

So, masih banyak lagi sebenarnya hikmah2 diturunkannya alquran. Dan jangan lupa ya, untuk selalu membaca dan memahami serta mengajarkan alquran... *pesan moral untuk diri cici sendiri KHUSUSnya...*

Wednesday, August 17, 2011

17 Agustus 2011

Indonesia tanah airku
Tanah tumpah darahku
Disanalah aku berdiri
Jadi pandu ibuku

Indonesia kebangsaanku
Bangsa dan tanah airku
Mariah kita berseru
Indonesia bersatu

Hiduplah tanahku
Hiduplah negriku
Bangsaku rakyatku semuanya

Bangunlah jiwanya
Bangunlah badannya
Untuk indonesia raya

Indonesia raya
Merdeka merdeka
Tanahku negriku yang kucinta

Indonesia raya
Merdeka merdeka
Hiduplah indonesia raya


Merdeka!!!

Merdeka!!!

Merdeka!!!

Hayooo, lirik lagu di atas, lirik lagu apa??? *Ya, itu lah lagu Indonesia Raya yakni lagu yang di ciptakan oleh W. R. Supratman... So, mari kita nyanyikan di hari kemerdekaan ini...

Alhamdulillah, hari ini adalah hari kejayaan dan hari kemenangan bangsa Indonesia. Walaupun di negeri yang satu ini sedang di selimuti oleh berbagai permasalahan baik moral maupun mental. Tapi, semangat juang untuk memperbaiki tingkah laku dan membenahi negara tidak kalah pentingnya bagi para pejuang bangsa yakni, penerus perjuangan para pahlawan kita yang telah merelakan jiwa dan raganya untuk memerdekakan tanah air ini.

Mari kita renungi kembali perjuangan2 yang telah dilakukan oleh para pahlawan bangsa Indonesia baik yang tercatat namanya di dalam sejarah ataupun yang tidak. Mareka tidak merasa rugi sedikitpun dengan apa yang akan mereka perbuat. Semoga para pemuda/i Indonesia dapat bersikukuh untuk berjuang demi bangsa, keluarga, diri sendiri, dan agama...

Selamat Ulang Tahun yang ke-66 Bangsa Indonesia...

Kalo dah tiba hari yang satu ini, biasanya pagi hari akan dilaksanakan upacara bendera (penaikan sangsaka merah putih *pagi dan penurunannya *sore). Dan juga, biasanya setelah upacara pagi, di lanjutkan dengan pawai diiringi oleh drumband dan tarian2 daerah masing2. Lalu dilanjutkan lagi dengan acara2 yang menarik serta perlombaan2 yang sangat dapat memeriahkan hari kemerdekaan ini.

Hari kemerdekaan kali ini jatuh di bulan ramadhan lho... 17 ramadhan lagi... Hayoooo, hari apa??? Yap, benar sekali... Hari diturunkannya Al-Quran *bagi umat muslim... So, mari kita rayakan dengan penuh kemenangan dan jangan lupa instropeksi diri kita agar dapat menjadi manusia yang berbudi luhur dan dapat memajukan Indonesia Raya ini...

Friday, August 5, 2011

Main Catur Yuk!!!



Dari cici kecil dulu, cici sering banget lihat kakek dan teman2 nya main catur. Ayah pun begitu, suka sekali permainan catur sampe2 ayah mendapatkan juara 1 di pertandingan catur, ntah dimana cici lupa. Pokoknya ayah dapet piala yang gueeedeeeee banget.

Tapi itu dulu, akhir2 ni dah jarang cici lihat keluarga cici main catur lagi L. Ntah kenapa... Kalo ayah sih, beliau memberhentikan diri menjadi pecinta catur dan beliau menyibukkan diri dengan permainan badminton/bulu tangkis. Kebetulan bioskop disebelah rumah cici, yang sudah lama nggak terpakai lagi, ayah rehab jadiin 2 lapangan bulu tangkis. So, ayah tiap malam main badmintonnya sampe beliau meraih kejuaraan lagi di bidang ini.

Nah, dulu itu, cici sering banget berpikir “buat apa ya, main catur tu... ngabisin waktu aja”. Tapi cici sekarang baru sadar, kalo maincatur tu mengasyikkan. Karena nggak tergantung umur kita, usia kita, otot kita seperti olahraga yang lainnya. Yang terpenting dalam permainan catur ini adalah ketangkasan dan ketepatan kita berpikir.

Jadi menurut cici, main catur ini bagus buat emosi kita karena bisa melatih kesabaran dan sangat berguna bagi otak kita karena kita bisa memainkan strategi kita dihadapan lawan.


Sejak cici pulang ke rumah liburan kali ini, cici sering banget lihat adek2 yang masih kecil2 mulai dari anak TK sampe SMP main catur ke rumah cici. Waaaaaa, hebat banget ya temen2. Mereka pandai2 main catur. Sampe2 ada anak tetangga cici yang bisa kalahin ibuk, hihihi -maap ya buk, cici kasih tau orang lain-.

Nah, sejak liburan ini pula cici tertarik mau banget coba2 belajar mainin catur. Pokok ke mau belajar... Tapi cuma sekedar buat main2 aja besok di kosan, kan lumayan...

Soalnya, banyak anak2 dusun sekitar sini udah pada pergi ke luar kota bahkan ke luar pulau sumatera. Makanya, cici saluuuuut banget!!! TEPUK SALUT!!! SALUT...

Teringat waktu cici masih kecil2 dulu dan masih imut2 dulu *dulu lo ya...*, cici jarang banget bahkan nggak pernah lihat anak2 sekitar rumah yang mainin catur. Tapi itulah beda nya anak2 dulu dan sekarang. Kalo cici masih kecil dulu, cici suka banget berpetualang. Jadi mainan cici ya petualangan2 gitu. Ke sawah kek, naik pohon kek, ke kebun sawit kek, ke singai kek, ato mainin permainan2 tradisional ala anak2 sini...

Nah, kalo anak2 sekarang, mainannya yang berupa olahraga2 gitu yang membawa kepada kejuaraan tingkat ini lah tingkat itu lah... *beda banget ya???. Misalnya, main catur, badminton, main2 yang gimana gituuuuu...