Thursday, July 7, 2011

What’s Wrong with Having Books?

Mumpung lagi liburan di Surabaya, cici pengen banget pergi ke toko togamas. Pengen lihat buku2 murah/diskon dan kalo bisa membelinya. Selagi ada kesempatan, ci dan kakak menuju ke togamas. Niatnya sih memang pingin cari komik2 lain karangan mas Vbi_Djenggotten, tapi akhirnya malah beli buku2 resep kue dan masakan pula,,, Maklumlah para wanita...

Akhirnya cici melenyapkan uang lumayan banyak juga siiih, buat beli tu komik2. Tapi ngggak apalah, kan nggak ada ruginya kalo beli -biar bisa dibaca orang lain juga, ya nggak?-. Sebenarnya cici belum cucok baca buku novel2 gitu yang tebel2. Karena mungkin faktor yang dulu nya kali ya? Ci kan nggak suka baca, jadi sekarang maunya baca yang ringan2 aja dulu asalkan baca!!! Hihihi...


Ci udah banyak banget punya kisah dengan buku2. Kadang cici tu cuma suka beli nya aja, trus tak simpen -niatnya biar besok2 aja dibacanya-. Jujur sih ya, cici mah  emang suka beli buku2. Buku apa aja... Selain itu diskon ato murah, cici juga mikir, bukunya kapan2 pasti berguna banget. Tapi dibilang koleksi buku mah, nggak juga... Dibilang mau punya perpus kecil mah, nggak dulu lah... Ah... nggak tau juga nih. Pokoknya, suatu saat, suatu hari, suati waktu, buku2 ini akan bermanfaat untuk diri cici sendiri maupun orang lain.

Cici pernah terdenger dan akhirnya ngedengerin percakapan teman cici di kampus. Waktu itu sedang pertukaran jam dosen dan lagi nunggu dosen selanjutnya datang.

A: “kamu tau nggak dimana beli buku farmakologi?”

B: “lho, buat apa kamu beli buku farmakologi?”

A: -kebingungan dan muka terkejut- “ya buat belajar lah... kan aku masih lemah di farmako”

B: “aaaaaah, nggak usah beli atau punya buku segala laaah... aku lo nggak punya buku apapun kecuali buku fisiologi”

A: “ooooo, gitu ya...”

B: “serius loooo... aku emang nggak punya buku2 kayak teman2 lain. Nggak punya buku farmakologi, buku IPD (ilmu penyakit dalam), buku histologi, kamus dorland, atlas anatomi sobota, buku mikroorganisme, -buku ini itu lainnya, cici lupa-.”

B: “aku lho, paham ini itu semua materi ini tanpa punya buku. Hm, jadi aku belajar nya di perpus, ngenet, tanya dosen sana sini, pinjem buku kakak angkatan. Jadi ya buat apa punya buku. Mending pinjem aja.”

A: -cuma nggangguk aja dan bilang- “oooo, ya... makasih ya...”

Ooo God... Berikan si A ketabahan. Berikan pula hamba kesabaran. Hm, awalnya cici nyesal banget dengerin tu ceramah dari si B. Tapi ya nggak apa lah, kan bisa tak ceritain disini. Menurut cici, ada beberapa kesalahpahaman dari apa yang telah di bicarakan oleh mereka tadi.

Pertama: coba banyangkan kalo si A tadi itu orangnya visual banget dan harus baca materi berulang kali agar dapat memahaminya.

Kedua: coba si A orangnya nggak sabaran -kayak cici nih-, bisa2 si B nya di tabok -biar sadar dikit-.

Ketiga: dengan adanya perkataan si B tadi, si A bisa2 jadi pemalas punya buku dan baca buku -kalo imannya nggak kuat-.

Keempat: bisa aja kan bikin orang pesimis dan minder... kalo emang si B pandai belajar dengan cara sesimple itu, kenapa si A nggak padahal A sudah berusaha mati2an buat punya buku dan ngerti isinya (baca: didalam hati). Itu akan menyusahkan si A nantinya, yang awalnya cuma mau tanya dimana tempat ato toko kalo mau beli buku farmakologi, kok malah nyeleweng kemana2...

Kelima: cara belajar orang kan berbeda2.

Keenam: kebetulan si B itu memang pinter ‘buangeeet’ kali ya, di kelas. Jadi dia terlalu bangga dengan kepintarannya dengan menyusahkan hidup orang lain -mengganggu dosen untuk ditanyai dan teman/kakak angkatan untuk minjem buku mulu-.

Huh, sudah lah... Banyak banget yang mau di bicarin ni ya? Dari aspek psikologi dan yang lainnya... pokoknya pliiis deh my friend (baca: si B), jangan terlalu terobsesi lah kalo masalah yang gitu2an. Pokonya pikir aja yang baik2 dulu, baru lah bicara yang baik pula. Ingat woi!!! Ni nggak jamannya lagi buat bangga2in diri, jadi lah pribadi yang mandiri tanpa menyusahkan dosen dan teman hanya karna kita nggak punya buku dan pamer lagi tuh!!!

Cukup sekian dan terima kasih... Oya, ada yang tinggal nih, ci mau tanya, ada yang salah kah kalo kita punya buku? Adakah? Ada yang dirugikankah kalo kita punya buku? Nggak kan? Soooo, plis deh, jangan pengaruhi orang dengan kepintaran mu yang tanpa memiliki buku apapun. Woi! Sadar! Kita tu dah kuliah, semuanya di tanggan kita, jangan punya obsesi yang terlalu gede lah... Ingat satu lagi ya? Buku itu merupakan salah satu sumber ilmu... So, jangan remehin buku...

No comments:

Post a Comment