Sunday, July 31, 2011

Musim Duren

Alhamdulillah, di sini di Ipuh Bengkulu Utara sedang musim duren euiyyyy... Wah, senang banget deh. Apalagi cici di pulau Jawa, jarang banget bahkan nggak pernah ada musim2 buah2an kayak di kampung. Makanya, senang banget nih.

Selain disambut oleh keluarga, setibanya cici di kampung di sambut pula oleh macam2 buah2an baik yang di beli maupun hasil dari kebun kami yang sangat mungil.

Tapi emang ada enak dan nggak nya juga sih... Kalo di kampung, ada beberapa macam buah2an dari dusun yang murah dan emang enaknya berasal dari kampung/dusun itu sendiri.

Tapi kalo buah2 yang jarang ada di tanam di kampung2 seperti anggur, apel, lengkeng, sunkis, dll. Itu justru lebih mahal dan kurang segar lagi kalo dah dijual di pedesaan.

Hm... Makanya di desa2 tu ada yang namanya musim buah ini dan musim buah itu. Karena disini memang agak susah mencari buah2 yang murah di hari biasanya. Untung aja ada musim tersebut. Kalo nggak??? Wah... Serba mahal semua dong, sepanjang zaman.

Ya nggak???

Nah, disini tu, kalo lagi musim duren, duren tu nggak ada lagi harganya loooo. Orang kaya maupun miskin, pasti semua sanggup belinya.

Jadi, tipa ayah pulang kerja, kalo stok duren di rumah dah pada habis, ayah bakalan bawain banyak duren sepulang kerja.

Puaaaaaas banget... Sampe2 di puskemas banyak menerima pasien yang darah tinggi. Coz, katanya duren bisa naikin darah kita. Jadi hipertensi. Dan efek samping lainnya adalah kepanasan baik malam apalagi siang harinya serta bau kentut dan sendawa jadi semerbak. Kayak bau apaaaaa gitu...

Iiih, opo cici iki. Jorok tenan ne yo??? Tapi itulah beberapa efek sampingnya dan dampak yang harus di emban oleh duren maniak...

Oya, harganya tu ada yang seribu rupaih per buahnya tapi itu yang kecil2. Ada juga harga nya lima ribu per buah yang besarnya. Ada pula yang jual seharga lima puluh ribu sebanyak 25 buah duren yang besar ato kecil. Jadi, ya... Pandai2 aja milihnya. Coz orang rebutan lo sodara2...

Makanya, duren disini tu, dah nggak ada lagi harga belinya... Murah meriah...

Nah, kalo di Jogja tempat cici kuliah, cici dan kakak suka banget tiba2 pengen beli buah duren dengan cara patungan, baik bokek ato nggak. Tapi buah duren disana, kami beli di supermarket, mahal2 banget lo... Bisa seharga 17ribu-30ribu per kilo nya.

Jadi mahal lah ya??? Belum lagi yang bikin berat nya itu adalah batok yang tajam2 itu lo... Tapi isinya lumayan lah. Coz, kami beli durian montong. Yang daging durennya lebih besar dan lebih tebal daripada bijinya. Bijinya keciiiil banget. Itu lah untung nya.

Kalo tips cici sih, kalo mau beli duren di supermarket, beli aja yang masih pake batoknya ya? Coz, kalo beli duren yang dah di kupasin, itu ruginya minta ampun karna mahal banget bisa 60ribu-90ribu per kilonya...

Tapi kalo ada yang nanya, isinya tu dijamin bagus apa nggak nya, selama cici beli sih, baik2 aja tuh isinya. Kan dari supermarket, jadi cici rasa lebih terjamin.

Trus, cici nggak nyaranin beli buah duren yang ada di pinggiran jalan. Coz, cici dah pengalaman nih, katanya kalo isinya busuk ato nggak bagus lagi, bisa kami tukarkan kata mereka. Trus mereka buka lah, 1 buah duren yang waktu itu  kami lihat emang dilihatkan di bagian yang bagus buahnya. Tapi firasat cici bilang kalo tu buah nggak bagus alias ada busuknya.

Ya udah deh, kami pasrah dengan harga 35ribu. Waktu di buka, ternyata firasat cici benar. Jadi, hati2 aja ya??? Jangan sampe ketipu sama harga murah. Murah boleh, tapi jangan murahan...

Tapi kalo beli di sini si kampung cici, insyaallah baik yang besar ato yang kecil, buahnya bagus. Asalkan pandai milih buahnya.

Apa pula ini,kok malah sampe ke sana ke mari...

1 comment: