Sunday, July 31, 2011

Ramadhan Is Coming (1432 H)

Alhamdulillah... Ramadhan is coming... Senang nya hati ku ini, walaupun cici belum punya persiapan sedikit pun buat ramadhan. Orang puasa sya’ban, kita nggak. Orang beli baju baru buat nambah stok pakaian lebaran, kita nggak. Ya, itu lah ciprat yang sangat terlalu santai dalam hal beginian. Padahal, aturannya kalo masalah ibadah harus lebih baik dari yang lainnya. Tapi bener nggak sih??? Ah, nggak tau juga deh...

Kesenangan itu lahir karena bulan ini merupakan bulan yang unik di banding bulan2 lainnya. Dimana, orang2 saling bermaapan dan sapa-menyapa baik secara langsung, lewat sms, email, dan media2 yang lainnya.

Di bulan ini pula, semua amalan di lipat ganda kan. Setan dan iblis di belenggu, tapi harus hati2, justru di bulan ramadhan ini, banyak godaannya. Gimana sih, cici ini? Tadi katanya di belenggu, tapi masih juga bisa menggoda manusia. Terkadang, manusianya itu yang udah kemasukan setan kali ya??? *mengancam diri sendiri*


Di bula ini pula, al-quran yang kita jadi kan petunjuk di dunia dan persiapan untuk di akhirat kelak, diturunkan ke bumi ini. Jadi, bisa memperingati hari nuzulul qur’an. Tanggal 17 ramadhan nanti. Semua pintu taubat di buka Tuhan. Tinggal bersungguh2 aja lagi.

Trus, biasanya kalo ramadhan, orang pada pulkam. Jadi ngumpul2 bareng keluarga di rumah masing2. Saat nya beraksi untuk berburu pahala sebanyak2nya.

Semoga kita bisa melewati ramadhan ini dengan semaksimal mungkin. Amiin...

Jadi, mohon maap lahir dan batin ya... Maapin cici kalo pernah buat kesalahan, baik yang di sengaja maupun yang tidak dan yang langsung atopun tidak.

Musim Duren

Alhamdulillah, di sini di Ipuh Bengkulu Utara sedang musim duren euiyyyy... Wah, senang banget deh. Apalagi cici di pulau Jawa, jarang banget bahkan nggak pernah ada musim2 buah2an kayak di kampung. Makanya, senang banget nih.

Selain disambut oleh keluarga, setibanya cici di kampung di sambut pula oleh macam2 buah2an baik yang di beli maupun hasil dari kebun kami yang sangat mungil.

Tapi emang ada enak dan nggak nya juga sih... Kalo di kampung, ada beberapa macam buah2an dari dusun yang murah dan emang enaknya berasal dari kampung/dusun itu sendiri.

Tapi kalo buah2 yang jarang ada di tanam di kampung2 seperti anggur, apel, lengkeng, sunkis, dll. Itu justru lebih mahal dan kurang segar lagi kalo dah dijual di pedesaan.

Hm... Makanya di desa2 tu ada yang namanya musim buah ini dan musim buah itu. Karena disini memang agak susah mencari buah2 yang murah di hari biasanya. Untung aja ada musim tersebut. Kalo nggak??? Wah... Serba mahal semua dong, sepanjang zaman.

Ya nggak???

Nah, disini tu, kalo lagi musim duren, duren tu nggak ada lagi harganya loooo. Orang kaya maupun miskin, pasti semua sanggup belinya.

Jadi, tipa ayah pulang kerja, kalo stok duren di rumah dah pada habis, ayah bakalan bawain banyak duren sepulang kerja.

Puaaaaaas banget... Sampe2 di puskemas banyak menerima pasien yang darah tinggi. Coz, katanya duren bisa naikin darah kita. Jadi hipertensi. Dan efek samping lainnya adalah kepanasan baik malam apalagi siang harinya serta bau kentut dan sendawa jadi semerbak. Kayak bau apaaaaa gitu...

Iiih, opo cici iki. Jorok tenan ne yo??? Tapi itulah beberapa efek sampingnya dan dampak yang harus di emban oleh duren maniak...

Oya, harganya tu ada yang seribu rupaih per buahnya tapi itu yang kecil2. Ada juga harga nya lima ribu per buah yang besarnya. Ada pula yang jual seharga lima puluh ribu sebanyak 25 buah duren yang besar ato kecil. Jadi, ya... Pandai2 aja milihnya. Coz orang rebutan lo sodara2...

Makanya, duren disini tu, dah nggak ada lagi harga belinya... Murah meriah...

Nah, kalo di Jogja tempat cici kuliah, cici dan kakak suka banget tiba2 pengen beli buah duren dengan cara patungan, baik bokek ato nggak. Tapi buah duren disana, kami beli di supermarket, mahal2 banget lo... Bisa seharga 17ribu-30ribu per kilo nya.

Jadi mahal lah ya??? Belum lagi yang bikin berat nya itu adalah batok yang tajam2 itu lo... Tapi isinya lumayan lah. Coz, kami beli durian montong. Yang daging durennya lebih besar dan lebih tebal daripada bijinya. Bijinya keciiiil banget. Itu lah untung nya.

Kalo tips cici sih, kalo mau beli duren di supermarket, beli aja yang masih pake batoknya ya? Coz, kalo beli duren yang dah di kupasin, itu ruginya minta ampun karna mahal banget bisa 60ribu-90ribu per kilonya...

Tapi kalo ada yang nanya, isinya tu dijamin bagus apa nggak nya, selama cici beli sih, baik2 aja tuh isinya. Kan dari supermarket, jadi cici rasa lebih terjamin.

Trus, cici nggak nyaranin beli buah duren yang ada di pinggiran jalan. Coz, cici dah pengalaman nih, katanya kalo isinya busuk ato nggak bagus lagi, bisa kami tukarkan kata mereka. Trus mereka buka lah, 1 buah duren yang waktu itu  kami lihat emang dilihatkan di bagian yang bagus buahnya. Tapi firasat cici bilang kalo tu buah nggak bagus alias ada busuknya.

Ya udah deh, kami pasrah dengan harga 35ribu. Waktu di buka, ternyata firasat cici benar. Jadi, hati2 aja ya??? Jangan sampe ketipu sama harga murah. Murah boleh, tapi jangan murahan...

Tapi kalo beli di sini si kampung cici, insyaallah baik yang besar ato yang kecil, buahnya bagus. Asalkan pandai milih buahnya.

Apa pula ini,kok malah sampe ke sana ke mari...

Saturday, July 30, 2011

Pisang Rebus

Nah, kali ini kami masak pisang rebus. Hehehe... Mudah banget bukan??? Tapi nggak apalah ya, kalo kita bertukar cerita dan resep yang enteng ini.

Oya, kebetulan kami baru panen pisang jantan nih, di belakang rumah. Eeeeeh, tu pisang jarang banget dimakan langsung aja. Kecuali pisang makan... Kalo pisang raja nya mah, tak buatin kolak, bubur pisang ijo, pisang goreng kremes, dan pisang rebus.

Oya, kalo nggak salah, ibuk pernah bilang ke cici, kalo rebusan pisang tu bisa untuk mencegah sakit magh dan darah tinggi looooo. Tapi nggak tau juga sih, ini benerapa nggak. Coz ibuk waktu hamil tua ni, darah beliau sering banget tinggi. Kadi, buat menetralisirnya, iibuk sering makan pisang rebus hasil dari panen di belakang rumah kami.


Bahan:
  • Pisang raja
  • Daun pandan sebagai pewangi
  • Garam -secukupnya-
  • Air -secukupnya-, tergantung banyak pisang


Cara membuat:
  • Masukkan pisang ke dalam panci, lalu tambahkan air secukupnya dan beri garam secukupnya serta tambahkan daun pandan
  • Kira2 setelah mateng, matikan api kompor dan siap di sajikan...


Cici rasa, semua orang juga dah tau ya... Tapi nggak apalah, sesekali ceritain gitu... Dan, selamat mencoba...

Bola Kristal

Hm... Selama pulkam ini, cici bawaannya mau masaaaaaak aja. Tapi bukan masak gulai dan sambal yang biasanya. Maunya tu, yang agak spesial, tapi murah dan mudah untuk dibuat. Hm... Karena dulu, waktu masih di ponpes cici sering bazar makanan dan dijualkan pada anak2 asrama untuk dapetin uang buat cari dana untuk suatu kegiatan.

Tapi, yang cemilan yang 1 ini emang di gemari oleh anak2 asrama, pokoknya.... Sudah buatnya mudah, modalnya kecil, tapi untungnya lumayan loooo... Hihihi, aneh2 aja nih, kerjaan kami. Banyak deh, makanan yang kami buat. Tapi yang satu in, memang laris waktu itu. Nggak tau kalo sekarang. Hihihi, sekarangkan dah pada canggih dan gimanaaaaa gitu...

Yo wes lah, ini ni,,, salah satu resep yang tak buat di rumah. Bersama dengan adek2 tercintah -robby, suci, ikhbar, nengsih-...


Bahan:
  • Roti coklat
  • Susu kental manis -coklat-
  • Kertas kukus -yang kecil-
  • Mises -warna warni-
  • Air -secukupnya-



Cara membuat:
  • Hancurkan roti cokelat sampai halus lalu masukkan air secukupnya hingga tidak lengket lagi di wadahnya tapi jangan sampai benyek
  • Setelah di aduk hingga tidak lengket, di buat bulat2 seperti bola2 kecil dan di celupkan pada susu cokelat hingga rata
  • Lalu, letakkan bola2 cokelat tersebut diletakkan di kertas kukus yang kecil dan tabur kan mises diatasnya
  • Hore... Siap disajikan dan disantap


Dan hasilnya... ta raaaaaaa...


Agak jelek nih gambarnya, maklum aja lah ya... Pokoknya rupa alias bentuknya seperti itu... Dan, selamat mencoba dan menikmati...

Wednesday, July 27, 2011

1 Mimpi yg Kuingat

Kalo cici mimpi -yang sebelum2 nya-,cici selalu lupa apa yang sih mimpi ku tadi??? Tapi cici sempat mimpi yang sedih dulu,,, 

mimpiin almh. Rahima, nenek kandung dari -pihak ibu- cici sendiri. Mimpinya gini, waktu hari2 dekat beliau telah berpulang ke rahmatullah, cici sempat mimpiin beliau. Saat itu cici dan kakak sedang jalan2 dan kami menaiki mobil -dan kami yang mengendarainya sendiri-, lalu di persimpangan jalan -dari arah yang berlawanan-, lalu tiba2 kami keluar saja dengan sendiri nya dari mobil kami dan nenek pun juga keluar dari mobil beliau tp di kendarai oleh orang lain -yang saat itu tak terlihat jelas wajahnya-. 

Hm,,, waktu itu kami berpelukan sekuat2nya dengan nenek mengenakan baju dan jilbab yang serba putih. Ku lihat wajah beliau, sangat bercahaya dan senyum selebar2nya. Pokoknya wajahnya ceriaaaaaa banget. Kami pun tersenyum haru tapi itu pun berlalu sangat singkat. Lalu kami pergi dengan berlawanan arah.


Saat cici terbangun, cici sempat mikir lama banget. Masih serasa nggak percaya kalo beliau telah tiada di dunia nyata ku. Tapi alhamdulillah, kayaknya mimpinya nggak aneh2 baget ya kan? Cuma cici sedih aja... Dan itulah mimpi yang kayaknya nggak bisa cici lupain coz lebih kurang seminggu setelah cici bertemu yang terakhir kalinya secara nyata dengan beliau dan setelah 2 hari beliau meninggalkan kami semua, cici bertemu lagi dengan beliau di event yang sangat mengharukan.

Tapi kalo mimpi2 yang lain, sukanya aneh2 dan nggak nyambung. Kadang, kalo sehabis cici bicarain sesuatu, nanti malah kebawa mimpi. Tapi mimpinya aneh pula tuh. Jadi cici sering nggak inget sama mimpi2 yang lain. Hihihi...

Itu mimpi ku...

Apa mimpi mu???

Mimpi yang Aneh

Nah, dari judul di atas, pernahkah kalian bermimpi seperti yang saya alami? Yap, kita namakan “mimpi yang aneh dan nggak masuk akal.” Tapi yang cici sebelin, -kadang- semua mimpi it ada maksudnya alias ada arti dan tujuannya tersendiri. Tapi, ya kurang masuk akal aja. Dan itu sering membuat kita percaya terhadap mimpi yang kita alami. Kita sebut saja dengan “mitos”. Kalo mimpinya gini, artinya gini. Kalo masih masuka akal sih, ya nggak apa2. Tapi kalo dah aneh2, ya mana mau saya percaya...

Tadi malam, cici sempat mimpi yang panjang banget. Tapi cici nggak ingat persis, gimana alur2nya. Jadi ci bakal cerita inti dan intiiii nya aja ya??? Pokoknya mimpi tu terjadi waktu cici mulai memejamkan kedua mata. Tapi, walaupun sering terbangun, cici tetep bisa ngelanjutin tu mimpi. Padahal, biasanya kalo cici mimpi yang terputus, nggak bisa lo cici paksain buat di sambungin. Tapi kalo nggak minta disambungin lagi mimpinya, eh... malah bisa.

Nah, cici nggak terlalu ingat ya, apa yang sedang terjadi. Tapi, waktu itu, setelah ibu melahirkan seorang bayi laki2 lagi yaitu adek ku sendiri, eh... ibuk malah hamil lagi. Dan beliau menitipkan kehamilannya tersebut di dalam perut ku yakni rahim ku. Aaaaaa.... TIDAK!!!!... Untung aja Cuma mimpi ya....


Setelah itu, -setelah 9 bulan- cici melahirkan anak tersebut melalui caesar. Tapi yang ini, caesar nya agak aneh. Ntah emang ada yang seperti itu, ntah gimana yang benarnya, coz cici belum sampe di pelajaran tersebut. Pokoknya di belah dengan 2 irisan. Dari atas kebawah lalu dari kanan ke kiri. Jadi kayak tanda plus gitu. Trus waktu keluar, perut ci di jahit aja sembarangan. Pokoknya ngeri baget lah. Benangnya berantakan dilihat dari luar. Mana sakit lagi. Tapi langsung aja oleh para dokter, cici disuruh berjalan dan beraktivitas seperti biasa. Iiiiiih, ngeri nyaaaaa... Pedih banget loooo.

Setelah itu, cici lihat anak tersebut. Ya ampun... Badan dedeknya dah gede lo. Dan putih kulitnya serta rambutnya lurus tipis pirang. Yang paling ngejutin lagi, bayi nya dah ngerti apa yang kita lakuib ke dia. Contohnya: kalo kita senyum dan becandaain dia, bayi nya dah ngerti. Padahal masih baru lahir. Lehernya juga dah bisa tegak sempurna. Dah bisa merangkak dan duduk.

Alamaaaaaaak, enak banget langsung kayak udah umur 6 bulanan gitu. Wah, mana putih lagi warna tubuhnya. Ketawanya juga gemesin banget... dan udah bisa ikutin kata2 yang tak ulang2 ke telinga nya.

Aneh nggak sih? Mana di mimpi tu, perut cici sakit banget gara2 caesar yang kagak jelas itu. Tapi juga terkagum2, kok anak bayinya dah besar gitu. Mungkin nggak masuk akal banget ya? Tapi cici serasa nggak tiduk semalaman, gara2 tu mimpi. Mungkin cici juga sering banget mimpi gini, yang aneh2 gitu... Dan mungkin juga teman2 sekalian, cici rasa hampir semua kita saat tidur, ditemani oleh bunga2 tidur dan melayang2 ntah kemana2...

Friday, July 8, 2011

WhatsApp

WhatsApp merupakan suatu media untuk bersosialisasi dengan orang lain. Tapi, WhatsApp hanya terbatas bisa digunakan untuk hp tipe nokia, blacberry, android, iPhone saja dan juga tergantung spesifikasi hp nya masing2 -apakah hp nya sendiri menyediakan apa tidak-. 

Cici mau sedikit cerita tentang pengalaman cici selama pake WhatsApp. Cici baru2 ini mengunduh yang namanya WhatsApp. Awalnya cici nggak suka tu yang namanya pake paket ini itu yang khusus buat jaringan internet alias online always. Tapi, sewaktu ditawari oleh beberapa orang, cici coba deh... Awalnya sempat mikir juga beberapa kali -lamaaaaa banget, karena ini keputusannya harus mantap dan harus bisa menerima resiko yang ada-. Agak lebay sih, tapi kan dah cici bilang dari tadi. Cici kurang suka yang namanya online di hp yang lama2 ato pake paket2an.

Cici terkesan dengan penjelasannya kakak karena ternyata WhatsApp ini nggak se-ribet yang cici kira. Sistem WhatsApp seperti chatting biasanya -bekolom2- dan dapat langsung men-scan nama2 kontak ato nomor hp yang ada. Kan enak tu, jadi nggak terlalu repot -minta ini itu lah sebagai code ato apalah-.

Salain yang diatas, WhatsApp juga bisa digunakan untuk bertukar2 photo, misalnya: lagi ngapain sekarang, segemuk apakah temanmu sekarang, lagi di manakah, mau jual barang ini itu yang harus menampakkan model ato yang lainnya, mau lihat yang lainnya. Jadi kita bisa share ke teman2 yang pake whatsApp...

Kita berikan contoh -yang bagian photo- ya...

A: kamu lagi ngapain?
B: lagi ngerjain tugas nih, histologi...

pusing aku ngerjainnya ni...
A: photo-in taman di kampus kamu dooong...
B: oke, tunggu ya...

bagus nggak taman nya???

A: btw, ada model jilbab yang baru nggak?
B: ada dooong, modelnya bla bla bla, warnanya bla bla bla, cocok untuk muka bla bla bla, panjangnya bla bla bla...
A: nyekik leher nggak tu?
B: nggak kok, lihat aja ni...

kamek kan jilbabnya...

A: lagi dijalan ni, di lampu merah... ada yang unik... -jepret-

bagus kan???

A: lagi ngapain ni?
B: -siap sholat-

baru siap solat ni...

A: lihatin dong photo berdiri mu...
B: oke...

cantiiik kan???

Hihihi... ya gitu deh, pokoknya enak banget. Apalagi dah mau liburan, kan enak tu share2 sama teman, gimana bentuk rumah kita -mungkin-... gimana suasana kampung kita, dll. Oya, juga bisa ngirim video dan recording lho...

Tapi ada yang kurang ni, nggak bisa kirim2 data alias kayak microsoft gitu2lah. Tapi nggak apalah ya??? Kan bisa pake gmail ato email... pokoknya pandai2 ngakalinya aja deh...

Itu ceritaku, mana cerita mu...

Thursday, July 7, 2011

What’s Wrong with Having Books?

Mumpung lagi liburan di Surabaya, cici pengen banget pergi ke toko togamas. Pengen lihat buku2 murah/diskon dan kalo bisa membelinya. Selagi ada kesempatan, ci dan kakak menuju ke togamas. Niatnya sih memang pingin cari komik2 lain karangan mas Vbi_Djenggotten, tapi akhirnya malah beli buku2 resep kue dan masakan pula,,, Maklumlah para wanita...

Akhirnya cici melenyapkan uang lumayan banyak juga siiih, buat beli tu komik2. Tapi ngggak apalah, kan nggak ada ruginya kalo beli -biar bisa dibaca orang lain juga, ya nggak?-. Sebenarnya cici belum cucok baca buku novel2 gitu yang tebel2. Karena mungkin faktor yang dulu nya kali ya? Ci kan nggak suka baca, jadi sekarang maunya baca yang ringan2 aja dulu asalkan baca!!! Hihihi...


Ci udah banyak banget punya kisah dengan buku2. Kadang cici tu cuma suka beli nya aja, trus tak simpen -niatnya biar besok2 aja dibacanya-. Jujur sih ya, cici mah  emang suka beli buku2. Buku apa aja... Selain itu diskon ato murah, cici juga mikir, bukunya kapan2 pasti berguna banget. Tapi dibilang koleksi buku mah, nggak juga... Dibilang mau punya perpus kecil mah, nggak dulu lah... Ah... nggak tau juga nih. Pokoknya, suatu saat, suatu hari, suati waktu, buku2 ini akan bermanfaat untuk diri cici sendiri maupun orang lain.

Cici pernah terdenger dan akhirnya ngedengerin percakapan teman cici di kampus. Waktu itu sedang pertukaran jam dosen dan lagi nunggu dosen selanjutnya datang.

A: “kamu tau nggak dimana beli buku farmakologi?”

B: “lho, buat apa kamu beli buku farmakologi?”

A: -kebingungan dan muka terkejut- “ya buat belajar lah... kan aku masih lemah di farmako”

B: “aaaaaah, nggak usah beli atau punya buku segala laaah... aku lo nggak punya buku apapun kecuali buku fisiologi”

A: “ooooo, gitu ya...”

B: “serius loooo... aku emang nggak punya buku2 kayak teman2 lain. Nggak punya buku farmakologi, buku IPD (ilmu penyakit dalam), buku histologi, kamus dorland, atlas anatomi sobota, buku mikroorganisme, -buku ini itu lainnya, cici lupa-.”

B: “aku lho, paham ini itu semua materi ini tanpa punya buku. Hm, jadi aku belajar nya di perpus, ngenet, tanya dosen sana sini, pinjem buku kakak angkatan. Jadi ya buat apa punya buku. Mending pinjem aja.”

A: -cuma nggangguk aja dan bilang- “oooo, ya... makasih ya...”

Ooo God... Berikan si A ketabahan. Berikan pula hamba kesabaran. Hm, awalnya cici nyesal banget dengerin tu ceramah dari si B. Tapi ya nggak apa lah, kan bisa tak ceritain disini. Menurut cici, ada beberapa kesalahpahaman dari apa yang telah di bicarakan oleh mereka tadi.

Pertama: coba banyangkan kalo si A tadi itu orangnya visual banget dan harus baca materi berulang kali agar dapat memahaminya.

Kedua: coba si A orangnya nggak sabaran -kayak cici nih-, bisa2 si B nya di tabok -biar sadar dikit-.

Ketiga: dengan adanya perkataan si B tadi, si A bisa2 jadi pemalas punya buku dan baca buku -kalo imannya nggak kuat-.

Keempat: bisa aja kan bikin orang pesimis dan minder... kalo emang si B pandai belajar dengan cara sesimple itu, kenapa si A nggak padahal A sudah berusaha mati2an buat punya buku dan ngerti isinya (baca: didalam hati). Itu akan menyusahkan si A nantinya, yang awalnya cuma mau tanya dimana tempat ato toko kalo mau beli buku farmakologi, kok malah nyeleweng kemana2...

Kelima: cara belajar orang kan berbeda2.

Keenam: kebetulan si B itu memang pinter ‘buangeeet’ kali ya, di kelas. Jadi dia terlalu bangga dengan kepintarannya dengan menyusahkan hidup orang lain -mengganggu dosen untuk ditanyai dan teman/kakak angkatan untuk minjem buku mulu-.

Huh, sudah lah... Banyak banget yang mau di bicarin ni ya? Dari aspek psikologi dan yang lainnya... pokoknya pliiis deh my friend (baca: si B), jangan terlalu terobsesi lah kalo masalah yang gitu2an. Pokonya pikir aja yang baik2 dulu, baru lah bicara yang baik pula. Ingat woi!!! Ni nggak jamannya lagi buat bangga2in diri, jadi lah pribadi yang mandiri tanpa menyusahkan dosen dan teman hanya karna kita nggak punya buku dan pamer lagi tuh!!!

Cukup sekian dan terima kasih... Oya, ada yang tinggal nih, ci mau tanya, ada yang salah kah kalo kita punya buku? Adakah? Ada yang dirugikankah kalo kita punya buku? Nggak kan? Soooo, plis deh, jangan pengaruhi orang dengan kepintaran mu yang tanpa memiliki buku apapun. Woi! Sadar! Kita tu dah kuliah, semuanya di tanggan kita, jangan punya obsesi yang terlalu gede lah... Ingat satu lagi ya? Buku itu merupakan salah satu sumber ilmu... So, jangan remehin buku...

Monday, July 4, 2011

Remote Place : Or_Dus “part one”

Siapa yang ngerasa jadi ordus disini??? Hayoo ngaku aja... Aku, aku... Numpang cerita ya, sekaligus mau tanyain s-t yang agak aneh -> Kenapa sih, -dulu, waktu kecil- cici sering dengar kalo orang yang tinggal di kota tu sering kali nggejek orang2 yang tinggalnya di dusun terpencil? Emang ada yang salah ta? Ada po? Emangnya kami ini gimana...

Dulu waktu semasa cici masih kecil, cici kan termasuk sufi nih alias suka film -nggak film ding, tapi sinetron gitu-, ci sering banget lihat kalo ada aja pemeran sinetron tersebut yang lugu, bodoh, pake kaca mata, nggomongnya lembut, selalu nundukin kepala, rambut dijalin, dll. Pokoknya yang jelek2 deh... Aku tu GERAM banget sama orang yang nggejek2 kayak gitu, trus tu sinetron nggak kretif banget ya? Dari sinetron yang satu ke sinetron yang lainnya, semua cerita masiiiiiih aja mirip2 dan bahkan sama hingga itu semua bisa ditebak oleh para penonton.

Nah, mari kita kritisi satu per satu...

Siapa bilang, orang dusun selalu dapat gelar yang jelek lagi menjelekkan? Walaupun gini2 ya,,, Kami tu bangga banget jadi orang dusun. Senggak2nya kami hanya bisa mematuhi perintah petinggi2 negara yang banyak banget maunya dengan rakyat cilik. Senggak2nya kami bisa berbuat kejujuran walaupun ujung2nya malah gunjingin  para petinggi negara yang salalu memakan hak2 rakyatnya. Senggak2nya kami nggak menyusahkan orang lain karena perbuatan kami yang belum mengetahui perbuatan petinggi2 tu sebenarnya apa.


source: google image
So, terima kasih Tuhan, masih memberi kami kekuatan dalam menjalani hidup ini. Pertahankanlah segala perbuatan orang2 di kota yang masih jujur dan menjaga amanah negara ini dan amanah dari-Mu. Dan yang paling kami harapkan, sadarkanlah para petinggi2 negara kami yang sudah semena2 dalam menjalankan wewenang mereka.

Sebagai orang kampung yang baik, kami nggak mau seenaknya aja di bilangin seperti orang2 yang nggak ngerti apa2. Memang namanya ordus sih... Ya, kami mengakui kalo kami ordus, tapi kami nggak separah yang anda2 alias artis2 kirain. Kami memang ordus tapi,,, Kami juga punya otak yang bisa kami gunain dengan baik, kami punya kampung halaman kalo kami pergi ke kota, kami bisa melakukan yang namanya perantauan dan nggak harus jauh2 keluar negeri, kami bisa mudik sewaktu orang2 mulai libur, kami bisa berbagi bersama -di pizza hut-, dan banyak yang lainnya.

So, anda salah, mengganggap kami ini terlalu kampungan ‘or’ whatever lah...

Alhamdulillah, senang nya jadi orang dusun ni ya??? Jadi nggak harus banyak ngerepotin orang banyak seperti siaran di TV yang menayangkan seperti dokumentasi yang pura2 asli padahal terlihat dengan jelas, semuanya udah pake skenario. Mereka -para orang perkotaan, yang anak mami dan papi- yang pengan ngerasain gimana  rasanya sengsara tinggal di kampung -padahal kami walaupun gini, kami selalu bersyukur banget dan always smile-, mereka terlihat seperti sediiiih banget dengan adegan2 yang seolah2 membuat mereka miris dengan orang2 dusun tersebut. Huh, sakitperut aku kalo nonton yang begituan, kalo emang mau banttu atau kasian, ya silahkan jadi volunteer aja. Biar nambah pahala gitchuuu...

Disini cici bukan bermaksud buat ngelecehin ciptaan orang ato karya orang lain. Tapi cici mohooooon banget, lain kali, buat lah sesuatu yang BARU serta MENCERAHKAN dan dapat memotivasi orang2 perkotaan -yang kaya lo ya- agar tidak lupa dengan orang2 yang dibawah mereka tanpa syarat, maksud, dan tujuan tertentu. Jadi memang harus bermanfaat gitu lo... Ya, cici nggak tau juga sih, maksud mereka apa, tapi paling nggak, create lah sesuatu yang dapat membangkitkan semangat orang2 di desa2 atau kampung2 yang masih sangat tertinggal dan tidak tau-menau dengan perkembangan dunia.

Hihihi... Serius banget nih ci, dari tadi kayak orang marah2 terus... Ya mau gimana lagi, binggug aku cara nggungkapin nya... Nanti deh, tak sambung lagi cerita ku di remote place : or-dus “part two”... Ok? Ok? Ok? Ting!!!