Saturday, June 25, 2011

Bikin Rusuh ato Menyelamatkan Bumi

Hm... Mungkin sebagian besar dari kita dah tau ya apa itu global warming. Apapun penyebab dan akibatnya, itu merupakan perbuatan tangan manusia alias semuanya manusia yang ngelakuin. Cici nggak bermaksud buat mem’vonis’ ato men’judge’ kesalahan manusia kali ini. Tapi cici mau cerita sedikiiiiiit aja pengalaman cici sewaktu di perjalanan.

Mungkin kita sangat jarang melihat orang-orang di daerah perkotaan memakai kendaraan yang ramah terhadap lingkungan. Ya... Bukan jarang sih, tapi memang kendaraan yang kurang bahkan tidak ramah lingkungan yang dominan kita temukan di daerah perkotaan. Katakan saja seperti motor, mobil, angkot, bis, trans ini itu, bahkan mobil diesel dan tronton sekalipun.


Cici rasa, segala macam kendaraan diatas lumayan nggak ramah lingkungan ya...  Walaupun masih ada yang memakai BBM (Bahan Bakan minyak) yang harga nya mahal dan mempunyai nilai oktan yang tinggi. Apa itu bilangan oktan??? Bilangan oktan merupakan angka yang menunjukkan seberapa besar tekanan yang bisa diberikan sebelum bensin terbakar secara spontan. Ya... Maap kalo saya nggak bisa menjelaskannya secara detail. Karena saya kurang mudheng juga sama ‘chemistry’. Intinya, -kalo saya tidak salah- makin tinggi nilai oktan suatu BBM, makin bagus kualitasnya dan hanya memiliki sedikit ketukan di dalam mesin. Kalo tidak salah, nilai oktan bensin: 88, pertamax: 91, pertamax plus: 95, dll. -maap cici lupa nih berapa aja ‘emang lagi belajar kimia???’- Jadi jangan marah ya kalo salah... Hehehe

Aduuuuh kok malah sampe ke bilangan oktan ya? Kan tadi bicarain kendaraan. Ah, nggak apa2 lah..

Lanjut lagi,,, Oya, walaupun kendaraan yang berminyak mahal sekalipun, cici rasa masih ada juga buat sedikiiiit polusi untuk penambahan tingkat global warming di bumi ini. Jadi, berbagai macam kendaraan ini memanglah berbuat kesalahan dan kekhilafan. Jadi kita harus memakluminya selagi itu tidak melampaui batas -alias terlalu mengganggu kenyamanan orang sekitar yang juga sedang ato tidak manggunakan kendaraan-, karena asap yang menggumpal2 masuk kedalah saluran pernapasan banyak orang dan lain sebagainya.

Belum juga sampe ke tujuan penulisan blog ini....

Kita mulai ya???
1...
2...
3...
Go!!!!

Tadi malam, setelah merasa jenuh di kamar bersama kakak, kami pergi ke superindo buat beli pisang dan saat itu saya kepikiran juga mau masak sambel sendiri aaaahhhhh... Tapi berhubung di kosan baru cici belum ada kompor, ya sudah lah... Pergi lah kami menuju toko yang menjual alat2 tersebut, disekitar Malioboro deh,,,

Bruuuuuuummmmm..... Tet... Tet...

Waduh, ternyata macet minta ampun. Biasanya kalo malam minggu, di jalan macet nya minta ampyuuun, tapi malam tadi malam sabtu. Cici juga nggak tau banget sih, kalo malam itu ada acara apaaaaaa gitu... Eeeeehhhh, tau nya ada banyak para pemuda yang memakai sepeda di sekitar jalan yang kami lewati. Duuuuuh, macet nya minta ampun. Mana polisi nggak ada yang bertindak lagi... Perjalanan jadi macet... Jalan jadi sempit dan sesak... Pada ribut pula orang2 yang menggayuh sepeda tsb, ntah apa yang disorak2an oleh mereka... Suntuk banget, mereka seolah2 menjadi raja aja. Emangnya ni jalan punya elo ‘para nyet2’. Huuuuh, sebel nya kami saat itu. Dan setelah sekian lama kami macet dijalan, akhirnya sampe juga ke tujuan...

Nah, yang mau cici tanyakan kepada semua pemilik sepeda yang waktu itu rame nya minta ampun sampe2 ganggu kenyamanan orang2 lain yang sedang menggendarai kendaraan mereka masing2, “ada acara apa to pada rameeeee banget??? Ato hari bersejarah??? Ato hari penyelamatan bumi dari global warming??? Ato mau bikin rusuh sih!!!”...

Jujur, sudah beberapa kali cici bertemu dengan acara yang seperti ini. Kata nya “go down to the earth” ato semacam nya lah, cici juga nggak ngerti banget. Alasan nya buat nyelamatin bumi dan semacamnya ato untuk perbaikan cardiovarcular ato perbaikan tulang ato yang lainnya. Tapi cici kurang setuju aja kalo itu dilaksanakan di tengah2 perkotaan. Coba banyangkan kalo kita sok2 merajai jalanansedangkan orang lain yang juga sedang menikmati perjalanan ikut terganggu dengan adanya acara seperti itu.

Kalo mau nyelamatin bumi, ya tanam aja banyak pepohonan dan siapkan petugas yang akan menyirami dan merawatnya. Nggak harus dengan membuat acara yang membuat orang terganggu lah... Kalo dilihat2 ya, Jogja ni banyak banget mania2-an. Nggak tau buat apa. Sepenglihatan cici ya, kalo orang dah pake mania2-an itu terlihat arogan banget. Nggak tau kenapa. Huft... Sudah lah. Mungkin ni Cuma perasaan cici aja. Tapi memang mau jujur nih, cici dan beberapa orang lainntya sangat terganggu dengan acara tersebut. Enak kalo ada event yang membooming, misal: hari bersepeda sedunia, hari bebas asap rokok sedunia, dsb. Jadi orang lain juga tau tu event nya. Nah, coba kalo yang anak2 pemuda yang jalan2 di malam hari dan banyak nya minta ampun sambil menyanyikan dan menyorakkan yel2 mereka masing, kan nggak enak banget to? Kalo pun mau juga pake sepeda rame2 gitu, ya cari tempat lain kek ato waktu yang lain kek. Jangan malam2, kan orang lagi pulang kerja, dll. Dini hari aja sekalian, tapi tanpa suara...

Mungkin ada yang kurang setuju dengan pendapat cici. Ya, nggak apa2, yang penting jangan lupa rasa toleran kita kepada sesama lingkungan apalagi sesama manusia. Ya nggak??? Hehehe...

Intinya, kalo mau ngajak orang untuk menyelamatkan bumi dengan acara bersepeda, ya... Tolong ingat waktu ya mbak2 dan mas2... hehehe. Itu hanya usul saya. Terkadang, dengan menyeru kepada masyarakat dengan cara seperti itu kurang efektif karena orang tersebut akan berfikir beratus2 kali untuk diajak saperti itu, ini aja ganggu orang minta ampun, gimana mau ikutan? Cici pun awalnya juga tertarik gitu buat ikutan, tapi coz ada penyebabnya seperti itu, ditunda aja deh, tunggu di kampung tercintah aja...

2 comments:

  1. Wuah, setuju sekaliiii...

    Kegiatan yang bermanfaat akan menjadi sangat menjengkelkan ketika tidak dilakukan berdasarkan pertimbangan kenyamanan orang banyak. Emang banyak kk lihat orang yang seenaknya saja make sepeda dan tidak mematuhi lampu lalu lintas. Kan yang berkendaraan jadi repot dan kacau. Apalgi rame-rame begitu.

    Ga tau juga niat mereka buat nyelamatin bumi atau cuma ikut-ikutan biar terlihat gaul, terserah mereka. Yang penting tetap menjaga ketertiban..

    ReplyDelete
  2. yap, bener... Kita jg g tau sih, mereka mau nyelamati bumi ato terlihat sok gaul ato mau bikin rusuh aja... Ih, nyebelin... Hehehe

    semoga semakin lama ada peraturan ato apa lah yg bs membuat ketertiban bwt sepeda, becak, dan andong.

    Karena kita jg sering dengar kalo orang lumayan sering kecelakaan yg terjadi seputar kendaraan tsb...

    ReplyDelete